Lengkap! Contoh Perencanaan Usaha Sukses 2021Lengkap! Contoh Perencanaan Usaha Sukses 2021PerencanaanLengkap! Contoh Perencanaan Usaha Sukses 2021Lengkap! Contoh Perencanaan Usaha Sukses 2021
Perencanaan
• 21 minutes read • zig-zag4548 Views

Lengkap! Contoh Perencanaan Usaha Sukses 2021

FitrianingsihFitrianingsih October 18, 2021
Artikel ini terakhir diperbarui October 18, 2021 by Rinaldi Syahran
Lengkap! Contoh Perencanaan Usaha Sukses 2021

Mayoritas, orang-orang yang merintis bisnis terkadang tanpa persiapan yang matang. Padahal, persiapan ini justru dibutuhkan demi kemajuan bisnis dalam jangka panjang. Salah satu persiapan penting yang perlu dilakukan yaitu membuat perencanaan usaha atau lebih dikenal dengan istilah business plan. Perencanaan usaha adalah sebuah dokumen yang menggambarkan tujuan berdirinya suatu bisnis dan mekanisme operasionalnya secara keseluruhan.

Biasanya, dalam dokumen perencanaan usaha harus terdapat penjelasan rinci tentang strategi pemasaran, kondisi keuangan perusahaan, pendapatan dan pengeluaran bisnis, serta data penting lain yang menunjukkan tujuan bisnisnya harus tercapai.

Untuk kamu yang ingin memulai suatu bisnis, disarankan untuk membuat perencanaan usaha atau business plan secara matang supaya bisnis tersebut memiliki tujuan yang jelas, baik itu dalam jangka pendek hingga jangka panjang. Sebab, adanya perencanaan usaha juga dapat meminimalisir kerugian yang mungkin saja terjadi di tengah jalan. Selain itu, dokumen penting ini akan membantumu untuk menentukan langkah-langkah apalagi yang harus ditempuh guna mencapai tujuan yang ada. Pastinya setiap langkah atau keputusan yang dibuat harus ditempuh dengan kebijakan yang tepat. Untuk lebih lengkapnya, simak manfaat dan cara membuat perencanaan usaha dari Qoala berikut ini.

Manfaat Perencanaan Usaha

Sumber Foto: Blue Planet Studio Via Shutterstock

Perencanaan usaha sama halnya seperti penunjuk arah bagi kamu yang sedang menjalankan dan mengembangkan usaha hingga jangka panjang. Berikut ini ada beberapa manfaat perencanaan usaha, baik untuk perorangan atau kelompok, diantaranya:

Memahami secara detail model bisnis yang akan atau sedang dijalani

Manfaat pertama dari perencanaan usaha yaitu untuk mengetahui model bisnis yang akan dikembangkan. Sebuah usaha atau bisnis yang baru akan cukup sulit untuk berkembang apabila hanya dijalankan saja tanpa ada rencana yang matang. Oleh sebab itu, penting bagi kamu untuk membuat perencanaan agar bisnis yang dikembangkan lebih terorganisir untuk mencapai target-target yang ada.

Target pasar jelas dan rinci

Dengan adanya perencanaan usaha, tentunya kamu pun akan lebih mudah menentukan target pasar yang sesuai dengan pasar yang ada. Jika target pasar sudah jelas, maka kamu juga dapat memasarkan barang atau jasa dengan sasaran yang tepat. Coba bayangkan jika tidak ada perencanaan usaha dan tidak mengetahui target pasar yang dituju, kemungkinan besar barang atau jasa yang dijual tidak akan diminati oleh orang.

Mencari sumber dana atau modal bisnis

Perencanaan usaha juga bermanfaat untuk mencari sumber dana dari pihak yang menjanjikan. Secara tidak langsung, dokumen penting ini ternyata bisa menjadi proposal untuk mendapatkan sumber pendanaan dari pihak lain, bisa dari investor, perbankan, atau lembaga pembiayaan lainnya. Perlu diketahui bahwa untuk mendapatkan dana yang cukup besar biasanya memerlukan dokumen resmi untuk mengetahui seperti apa gambaran atau model bisnis yang dijalani. Dengan demikian, kamu bisa dengan mudah mencari sumber dana untuk kemajuan bisnis.

Mempunyai rencana bisnis yang terarah dan lebih fokus

Manfaat perencanaan usaha yang tak kalah pentingnya yaitu untuk memfokuskan rencana bisnis hingga jangka panjang. Perencanaan usaha penting ini akan membantumu untuk menentukan langkah selanjutnya saat mengembangkan bisnis. Dengan demikian, bisnis yang sedang dikembangkan pun jadi lebih terarah untuk mencapai tujuan yang di masa depan.

Memberikan pandangan terhadap prediksi masa depan

Saat kamu membuat perencanaan usaha, maka akan terlihat apa saja gambaran jangka pendek, jangka menengah, dan jangka panjang bagi bisnismu. Dengan begitu, kamu dapat memprediksi masa depan dari kemajuan bisnis dan meminimalisir risiko kerugian yang mungkin saja ada. Prediksi ini bukan rencana semata, akan tetapi juga harus didukung oleh data dari riset yang telah dilakukan sebelumnya. Apabila tanpa riset yang matang, perencanaan usaha bisa saja akan meleset dari tujuan awal yang ditentukan.

Menaikkan level bisnis dengan baik

Perencanaan usaha juga memberikan kesempatan kepada kamu untuk menaikkan level bisnis yang sedang dirintis. Rencana yang dibuat dengan matang akan memperlihatkan bisnis yang dikembangkan cukup profesional. Tak hanya itu, dokumen tersebut bisa menjadi gerbang awal untuk menarik perhatian pelaku bisnis lain demi menjalankan roda bisnis hingga jangka panjang.

Isi Perencanaan Usaha Secara Umum

Saat kamu ingin membuka sebuah usaha, kamu harus mengetahui langkah-langkah atau isi dari penyusunan perencanaan usaha. Jika sudah membuat perencanaan usaha yang tepat, bisnis yang kamu mulai pun bisa berkembang lebih pesat. Agar lebih paham berikut penjelasan mengenai langkah-langkah penyusunan perencanaan usaha apa saja yang tidak boleh terlewatkan.

1. Profil Usaha: Sejarah, Visi, dan Misi

Profil usaha merupakan deskripsi ringkas yang mencerminkan kualitas dan fokus kerja usaha. Dengan menyusun profil usaha, kamu akan memberikan gambaran umum tentang bisnis dan sekilas rencana bisnismu.

Profil usaha ini mencakup sejarah, visi, misi serta menunjukkan keahlian dan kekuatan usaha. Kamu harus mempunyai profil usaha yang baik jika ingin bisnismu mendapatkan perhatian orang banyak.

2. Deskripsi dan keunggulan produk

Komponen perencanaan usaha selanjutnya dan menjadi bagian penting dalam sebuah usaha yang dijalankan, yaitu adanya deskripsi usaha dan keunggulan produk. Deskripsi usaha sangat penting, sebab bisa menjelaskan kepada pihak yang terkait mengenai penjelasan usaha yang akan dijalankan.

Deskripsi usaha berguna untuk memberitahukan kepada pihak terkait mengenai ide usaha yang akan dilakukan. Dengan begitu, mereka akan mengerti informasi bisnis yang akan dirilis. Untuk usaha yang lebih besar, maka sebaiknya diinformasikan kepada setiap stakeholder. Adapun tujuan lainnya dari deskripsi usaha, antara lain:

  1. Tujuannya adalah untuk menjelaskan dengan singkat bidang usaha yang hendak dijalankan, serta potensi produk untuk dapat bertahan dan berkembang di masa mendatang.
  2. Setiap orang yang berkepentingan dalam bisnis ini juga harus memahami potensi dan rencana masa depan bisnis ini.
  3. Selain itu, bisnis juga harus memiliki rencana inovasi dan evaluasi agar produk dapat bertahan di pasaran

3. Peta persaingannya

Mengetahui kekuatan dan kelemahan pesaing dalam satu pasar yang sama, merupakan hal yang perlu dilakukan oleh pebisnis. Pasalnya, setelah menemukan kekuatan dan kelemahan dari produk pesaing, kamu akan lebih mudah untuk mencari strategi yang berbeda untuk memasarkan produkmu dengan cara yang berbeda dari pesaing. Ketahui juga bagaimana cara agar pesaing tidak bisa melakukan hal yang sama baik strategi, maupun produk yang dikembangkan. Ada beberapa hal yang perlu diperhatikan dalam tahap ini seperti:

  1. Memperhatikan kualitas barang/jasa,
  2. Menghadirkan desain produk yang menarik
  3. Perhatikan persaingan harga pesaing
  4. Rencana kompetitor di masa mendatang
  5. Promosi yang dijalankan oleh pesaing

4. Strategi Pemasaran

Setelah menentukan deskripsi usaha dan peta persaingannya, maka dalam perencanaan usaha yang tidak kalah pentingnya, yaitu menentukan strategi pemasaran. Strategi pemasaran meliputi, mempelajari kelebihan dan kekurangan produk kompetitornya.

Seperti halnya saat bertempur di medan perang, yang memerlukan strategi. Untuk memulai sebuah usaha pun memerlukan strategi marketing yang bagus. Hal tersebut berfungsi agar produk atau jasa yang dihasilkan dapat diterima di pasaran. Dalam pembuatan strategi pemasaran harus meliputi:

  1. Strategi pemasaran harus merupakan hasil analisa pasar, yang telah dilaksanakan dengan teliti, sebagai kekuatan untuk membuat target pembeli.
  2. Di sini kamu membutuhkan analisa SWOT agar bisa mengenal keunggulan, kelemahan, peluang, dan ancaman produk. Dengan hasil analisa SWOT ini, kamu dapat menentukan strategi pemasaran yang sesuai dan menghemat waktu, biaya, dan tenaga.

5. Anggota Tim

Jika beberapa tahapan sebelumnya telah dilakukan, maka selanjutnya adalah melakukan komponen perencanaan usaha dengan mengatur manajemen operasional. Manajemen operasional meliputi pengaturan peralatan untuk proses produksi, dan penggunaan bahan baku.

Manajemen operasional juga meliputi pemilihan sumber daya manusia yang berkualitas atau anggota tim yang akan bekerja sama membangun bisnis tersebut, guna efisiensi aktivitas produksi yang pertama kali dijalankan. Sumber daya manusia yang berkualitas merupakan aset perusahaan yang berfungsi untuk memaksimalkan kegiatan bisnis.

6. Anggaran (Proyeksi Pendapatan, Pengeluaran, dan Profit)

Faktor pembiayaan atau anggaran menjadi komponen perencanaan usaha juga rencana bisnis yang krusial. Dari mana sumber dana berasal, bagaimana mengatur anggaran agar efisien dan usaha dapat berjalan lancar adalah tugas penting yang harus direncanakan dalam komponen pembiayaan.

Beberapa dokumen keuangan yang dibutuhkan untuk menyusun faktor pembiayaan, antara lain laporan keuangan, laporan arus kas, laporan Neraca, dan analisis pengembalian modal.

Sebagai informasi, dalam perhitungan biaya, modal awal untuk memulai suatu usaha baru dianggap penting. Ini terkait sumber dana perusahaan serta cara mengelola dana tersebut agar dapat lebih efisien.

  1. Perusahaan harus mempersiapkan dana untuk persediaan bahan baku, pembelian alat produksi, biaya marketing, dan masih banyak lagi. Dengan demikian, dana dapat digunakan secara lebih efisien agar tidak kekurangan dana.
  2. Untuk perhitungan biaya diperlukan adanya laporan keuangan perencanaan, laporan neraca perencanaan, laporan arus kas, serta laporan pengembalian modal.
  3. Jika perlu perusahaan bisa bekerja sama dengan jasa penyedia layanan akuntansi untuk membuat analisis keuangan usaha sesuai perencanaan usaha. Kamu juga bisa menggunakan jurnal software akuntansi online.

7. Kebutuhan investasi

Setelah menentukan anggaran atau pembiayaan, pastinya kamu juga perlu merinci secara detail darimana pemasukan anggaran ataupun modal ini berasal. Sebab, hal ini juga mempengaruhi perkembangan bisnis yang sedang atau akan kamu jalani. Dengan demikian, kamu juga akan paham apakah kamu membutuhkan seorang investor untuk membangun bisnismu? Atau cukup dengan dibiayai menggunakan modalmu dan anggota tim saja bisnis ini akan berkembang.

8. Penutup

Komponen yang terakhir dalam komponen penutup perencanaan usaha yaitu meninjau ulang dari keseluruhan komponen perencanaan yang telah dilakukan. Jika berhasil, maka dapat dengan mudah untuk menuai keuntungan. Jika tidak, berarti ada yang salah dalam menjalankan perencanaan usaha.

Perencanaan usaha tidak dapat diketahui keberhasilannya jika tidak dipraktekkan secara langsung. Dengan begitu, dapat dengan mudah untuk meninjau ulang, kelebihan dan kekurangan dari perencanaan usaha yang telah dilakukan.

Memulai suatu bisnis tentunya tidak mudah, berbagai resiko yang mungkin terjadi. Seperti kurang diterimanya produk di pasaran, atau beberapa peristiwa yang merugikan yang tidak bisa diprediksi sebelumnya, seperti bencana alam misalnya. Oleh sebab itu, pentingnya untuk menjalankan setiap komponen perencanaan usaha.

Pentingnya perencanaan usaha dalam bisnis agar dapat bersaing dengan para kompetitornya. Bertahan dalam sebuah persaingan bisnis tentunya tidak mudah. Terutama jika orientasi bisnis untuk memperoleh keuntungan sebanyak banyaknya. Sehingga diperlukan strategi marketing agar penjualan mencapai target.

Sebagai catatan, untuk perusahaan yang lebih besar, pada umumnya akan ditambahkan lagi bab khusus tentang peta risiko dan strategi untuk menekan atau memitigasi risiko tersebut. Tak hanya itu, target penjualan juga biasanya tidak disajikan secara sederhana, namun dengan rincian yang detail terkait sumber-sumber produknya dari mana, kontribusi setiap jalur distribusi, serta rincian target penjualan dari setiap wilayah usaha.

Sementara itu untuk strategi pemasaran, biasanya juga perlu dirinci dari tataran Strategi Umum pemasaran (segmen, target, memposisikan produk di tengah persaingan pasar atau positioning), sampai strategi untuk berpromosi memperkenalkan brand, mengakuisisi konsumen, sampai menjaga loyalitas konsumen.

Contoh Perencanaan Usaha

Setelah memahami isi atau langkah-langkah dari perencanaan usaha di atas, kamu bisa melihat contoh dari beberapa perencanaan usaha yang akan dibuat. Berikut contoh lengkapnya.

1. Contoh Perencanaan Usaha Makanan

Perencanaan usaha berikut merupakan contoh perencanaan usaha makanan dari perusahaan PT. Snack Enak Indonesia. Perusahaan ini memproduksi bahan makanan kripik singkong. Simak penjelasan lebih lengkap nya di bawah untuk melihat perencanaan usaha makanan.

Nama bisnis

Aroma Rasa Tea Shop.

Bidang usaha

Jenis usaha yang dibuat adalah kuliner.

Visi

Kedai teh yang menawarkan kondisi, suasana, lokasi, dan menu yang bervariatif dengan cita rasa dan kualitas dari daun teh terbaik di Indonesia.

Misi

  1. Mempertahankan cita rasa dari daun teh terbaik di Indonesia yang melegenda secara turun-temurun.
  2. Menawarkan kenyamanan tempat untuk menikmati teh.

Deskripsi bisnis

Aroma Rasa Tea Shop adalah bisnis kuliner yang menawarkan berbagai menu teh berkualitas dengan racikan langsung dari daun teh terbaik di Indonesia.

Keunikan produk

Kualitas teh dibuat dari daun teh terbaik di Indonesia.

Rincian produk

  1. Teh melati.
  2. Teh hijau.
  3. Teh susu.
  4. Teh tarik.
  5. Teh coklat.
  6. Teh vanilla.
  7. Teh blackberry.
  8. Teh Vanilla.

Target pasar

Anak muda pecinta teh dengan penghasilan menengah ke atas.

Rencana pemasaran

  1. Membuka tea shop di Kota Besar dan beberapa cabang lainnya.
  2. Mengoptimalkan pemasaran di sosial media.
  3. Menggunakan jasa food vlogger, food blogger, youtuber, influencer untuk membuat konten dan memberikan feedback.
  4. Membuat event grand opening yang mengundang anak muda.

Sumber Daya Manusia

  1. Nina (pemilik bisnis).
  2. Riski (Business Development).
  3. Lili (Product Manager).
  4. Vigo dan Ami (Barista).
  5. Fitri (Social Media Officer).

Biaya operasional yang diperlukan

  1. Peralatan membuat teh Rp10 juta.
  2. Bahan teh dan Perlengkapan Rp8 juta.
  3. Sewa Tempat Rp20 juta per tahun.
  4. Gaji SDM Rp20 juta.
  5. Lain-lain Rp5 juta.
  6. Total Rp63 juta.

Target dan Timeline Bisnis

  1. 1 Tahun: Mendapatkan 20 pelanggan per hari.
  2. 2 Tahun: Buka cabang dan produk baru.
  3. 3 Tahun: Mendapatkan 50 pelanggan per hari di masing-masing cabang.
  4. 4 Tahun: Bekerja sama dengan perusahaan lain.
  5. 5 Tahun: Membuka franchise atau cabang.

2. Contoh Perencanaan Usaha Cafe

Perencanaan usaha berikut merupakan contoh perencanaan usaha cafe dari perusahaan PT. Anak Muda Berkarya. Perusahaan ini membuka cafe dengan konsep kekinian yang menyajikan beragam jenis kopi dan makanan pendamping. Simak penjelasan lebih lengkap nya di bawah untuk melihat perencanaan usaha makanan.

Profil Perusahaan

“XYZ Café” adalah salah satu perusahaan yang bergerak dalam bidang kuliner yang mengarah ke dalam aspek restoran serta kopi untuk para pecinta setianya. Perusahaan ini telah berdiri sejak awal tahun 2021 dan berlokasi di Jalan Soekarno Hatta, Bandung, Jawa Barat dengan lokasi yang sangat strategi karena berhadapan dengan lampu merah yang menjadi pusat pandangan semua orang saat berkendara, serta mudah dijangkau siapa saja sebagai pelanggan yang berkunjung.

Masyarakat Indonesia yang saat ini hidup di era modern rupanya telah memiliki gaya hidup yang berbeda dan berubah setiap tahunnya. Bahkan, tidak sedikit dari mereka yang menerapkan pola hidup yang tidak biasa dengan mengonsumsi kopi setiap hari. Maka dari itu, hal ini mendorong “XYZ Café” untuk menciptakan terobosan yang unik bagi masyarakat dengan menyediakan 20 jenis produk kopi asli yang diciptakan dari biji kopi asli pilihan yang berasal dari seluruh Indonesia.

Visi

“XYZ Café” memiliki sebuah visi untuk menjadi sebuah tempat terbuka dan ramah lingkungan bagi semua kalangan masyarakat di Indonesia, khususnya di sekitar Bandung.

Misi

  1. Menyediakan tempat dengan layanan terbaik untuk semua masyarakat dan pelanggan sebagai pecinta kopi.
  2. Meningkatkan mutu dan kepercayaan pelanggan dengan menyediakan beberapa cabang di seluruh Indonesia dalam waktu 3 tahun pertama.

Layanan dan Produk

“XYZ Café” menghadirkan berbagai macam produk kopi terbaik dengan proses pembuatan yang sangat signifikan dan steril sehingga cita rasa aslinya selalu terjaga di setiap tegukannya. Tak hanya itu, perusahaan ini juga akan memberi kenyamanan yang tinggi bagi para pelanggan karena menyediakan sebuah tempat terbuka dengan lingkungan bersih dan sejuk sehingga dapat menjadi lokasi pilihan untuk menikmati berbagai cita rasa kopi dengan menu hidangan yang lezat.

Rincian Pendanaan Badan Usaha

Pendanaan yang berlaku sampai sekarang bahwa “XYZ Café” memiliki 55% dari modal keseluruhan yang ditetapkan agar badan usaha dapat berjalan dalam jangka panjang. Jumlah pendanaan sebesar 55% dari pemilik serta pendiri “XYZ Café” juga diakumulasi dengan 45% dari investor. Selain itu juga, kami menetapkan sistem pembagian hasil sebanyak 60% untuk pihak pengelola dan 40% untuk pihak investor dengan kontrak berjalan selama 3 tahun yang telah berlangsung sejak awal tahun 2018.

Aspek Produksi dan Pemasaran

Berikut ini adalah penjabaran perihal aspek produksi dan pemasaran dari suatu usaha.

Tujuan Pasar
  1. Analisa SWOT (Strength, Weakness, Opportunity dan Threats)
  2. Peluang Pasar
  3. Penetapan Harga Pasar
  4. Perkembangan Pasar
Aspek Pemasaran
  1. Sumber Bahan Pokok
  2. Lingkungan Produksi

Aspek Finansial dan Pendanaan

Berikut ini adalah penjabaran perihal aspek finansial dan pendanaan dari suatu usaha.

Jumlah Modal yang Digunakan

Untuk aspek finansial dan pendanaan, total biaya keseluruhan yang digunakan “XYZ Café” sejak awal berdiri sampai sekarang adalah:

  1. Sewa tempat per tahun: Rp30 juta
  2. Renovasi: Rp15 juta
  3. 1 unit sepeda motor: Rp15 juta
  4. Komputer (kasir): Rp4,5 juta
  5. Peralatan (makan dan minum): Rp2,5 juta
  6. Kursi dan meja: Rp13 juta
  7. Biaya lain-lain: Rp20 juta

Total biaya yang dibutuhkan oleh “XYZ Café” pada periode awal sebesar Rp100 juta.

Prediksi Biaya per Bulan Biaya Kebutuhan Pokok “XYZ Café”
  1. Daging sapi: Rp7,2 juta
  2. Daging ayam: Rp4,2 juta
  3. Aneka kopi: Rp3 juta
  4. Sayuran: Rp2 juta
  5. Kentang: Rp2,5 juta
  6. Beras: Rp1,2 juta
  7. Bumbu dapur: Rp1,5 juta
  8. Buah-buahan: Rp2,5 juta
  9. Gas LPG: Rp1,8 juta
  10. Biaya lain-lain: Rp1 juta

Total biaya yang diperkirakan untuk kebutuhan pokok setiap bulannya sebesar Rp26,9 juta.

Biaya Gaji dan Operasional
  1. Transportasi: Rp500 ribu
  2. Gaji pengelola: Rp3,5 juta
  3. Gaji chef: Rp6,5 juta
  4. Listrik dan air: Rp5 juta
  5. Gaji waitress: Rp4 juta
  6. Gaji kasir: Rp2 juta
  7. Gaji bagian order: Rp3 juta
  8. Jadi, hasil perhitungan biaya keseluruhan untuk gaji dan operasional sebesar Rp24,5 juta.
Perhitungan Modal untuk Investasi

Jika menganalisa semua hasil perhitungan di atas, maka total biaya yang akan dibutuhkan oleh “XYZ Café” dalam kurun waktu sebulan berjalan memiliki rincian sebesar:

Rp100 juta + Rp26,9 juta + Rp24,5 juta = Rp151,4 juta.

3. Contoh Perencanaan Usaha Kerajinan

Selanjutnya, ada juga contoh perencanaan usaha kerajinan jika kamu tak ingin membuat bisnis di bidang kuliner. Berikut ini penjelasan lengkapnya.

Judul proposal usaha

Hiasan Kumbang Kepik.

Bahan dan alat yang dibutuhkan

  1. Botol plastik (ukuran bebas).
  2. Cat berwarna cerah.
  3. Kuas.
  4. Bola pimpong.
  5. Bola mata kecil plastik.
  6. Lem.
  7. Kawat.
  8. Gunting dan pisau.
  9. Pernak-pernik.
  10. Paku kecil.

Cara membuat produk

  1. Pertama, membuat bagian badan terlebih dahulu dengan memotong bagian bawah botol plastik menggunakan gunting atau pisau.
  2. Cat pada bagian dalam botol plastik agar penampilan semakin menarik.
  3. Setelah dicat, jemur botol plastik di bawah sinar matahari agar semakin kering.
  4. Lalu, membuat bagian kepala dengan memotong bola pimpong menjadi ukuran ¼.
  5. Untuk terlihat menyerupai kepala kumbang, cat bola pimpong dengan warna hitam.
  6. Potong kawat sekitar 4-5 cm dan tekuk pada bagian ujungnya. Kawat tersebut nantinya akan digunakan sebagai antena si kumbang.
  7. Melubangi pada kepala agar antena dapat dipasang dengan paku kecil.
  8. Menempelkan bagian kepala dan badan kumbang menggunakan lem.
  9. Setelah itu, tempel bagian matanya serta tambahkan pernak-pernik pada bagian badan kumbang.
  10. Hiasan kumbang kepik yang lucu siap digunakan.

Perencanaan anggaran

Modal
  1. Cat: Rp 35.000
  2. Kuas: Rp 5.000
  3. Bola pimpong: Rp 25.000
  4. Kawat: Rp 5.000
  5. Bola mata plastik kecil: Rp 4.000
  6. Lem: Rp 6.000
  7. Jumlah: Rp 80.000 estimasi untuk 35 unit

Penjualan

Rencana harga jual: Rp 90.000 untuk 35 unit

Profit

Harga jual – modal: Rp 90.000 – Rp 80.000 = Rp 10.000

Analisis SWOT

Strength
  1. Harga murah dan relatif terjangkau.
  2. Menarik dan lucu sehingga akan disukai berbagai kalangan khususnya anak-anak.
Weakness
  1. Tidak ramah lingkungan karena berbahan dasar plastik.
Opportunity
  1. Dapat Menerima pre order.
  2. Melayani jual beli via online.
  3. Belum ada yang mengerjakan bisnis yang menjanjikan serupa di area Sleman.
Threat
  1. Banyak pesaing yang memproduksi produk serupa dengan bahan baku yang lebih baik seperti kain flanel.

4. Contoh Perencanaan Usaha Kue

Berikut ini terdapat contoh perencanaan usaha kue yakni Roti Bakar Rasa Rasa yang bisa kamu jadikan contoh untuk dokumen perencanaan usaha di bidang sejenis.

Judul proposal usaha

Roti Bakar Macam Rasa

Variasi rasa roti bakar yang ditawarkan

  1. Roti Bakar Coklat
  2. Roti Bakar Keju
  3. Roti Bakar Kacang
  4. Roti Bakar Strawberry
  5. Roti Bakar Srikaya
  6. Roti Bakar Nanas
  7. Roti Bakar Blueberry

Rincian harga roti bakar

  1. Strawberry + Nanas Rp 10.000
  2. Strawberry Rp 10.000
  3. Nanas Rp 10.000
  4. Kacang Rp 12.000
  5. Kacang + strawberry Rp 10.000
  6. Kacang + nanas Rp 10.000
  7. Kacang + blueberry Rp 10.000
  8. Cokelat Rp 12.000
  9. Cokelat + strawberry Rp 10.000
  10. Cokelat + nanas Rp 10.000
  11. Cokelat + kacang Rp 12.000
  12. Blueberry + strawberry Rp 10.000
  13. Blueberry + nanas Rp 10.000
  14. Blueberry + coklat Rp 11.000
  15. Srikaya + blueberry Rp 10.000
  16. Srikaya + nanas Rp 10.000
  17. Srikaya + kacang Rp 12.000
  18. Srikaya + cokelat Rp 12.000
  19. Keju + srikaya Rp 12.000
  20. Keju + coklat Rp 12.000
  21. Komplit Rp 15.000

Strategi promosi

Pada usaha roti bakar jelas memiliki banyak pesaing. Selain menciptakan berbagai inovasi dalam produknya, produsen juga harus memiliki cara promosi yang efektif dan efisien. Dalam mempromosikan usaha ini, kami akan menggunakan beberapa metode yaitu dari menawarkan secara langsung ke calon konsumen, pemanfaatan media online, pengembangan pasar dan juga produk.

Aspek perencanaan keuangan

Modal awal

= Rp 5.500.000

Pendapatan

Rata-rata penjualan per hari = 15 bungkus

Penghasilan produksi 
  1. = harga produk (rata-rata ) x estimasi produksi per hari
  2. = Rp 11.000 x 1
  3. = Rp 165.000
Penghasilan bruto per malam

= Rp 165.000

Laba kotor
  1. Harian = Rp 165.000
  2. Bulanan = Rp 4.950.000
Biaya operasional per bulan
  1. Gaji karyawan = Rp 600.000
  2. Biaya transportasi = Rp 200.00
  3. Biaya sewa tempat = Rp 200.000
  4. Biaya bahan = Rp 2.500.000
  5. Total biaya operasional = Rp 3.500.000
Laba bersih per bulan
  1. = laba kotor per bulan – total biaya operasional
  2. = Rp 4.950.000 – Rp 3.500.000
  3. = Rp 1.450.000

5. Contoh Perencanaan Usaha Konveksi atau Baju

Terakhir, ada juga contoh perencanaan usaha konveksi atau baju jika kamu bergerak di bidang fashion. Berikut penjelasan lengkapnya.

Jenis usaha

Pasar yang mudah dijangkau dan tidak banyak makan biaya angkut. Bisnis konveksi sangat menjanjikan untuk menjadi pengusaha sukses. Saat ini banyak pedagang grosir yang menjual berbagai jenis pakaian jadi di pasaran, motifnya biasa-biasa saja Hal ini menjadi peluang potensial untuk membuka bisnis konveksi yang bernuansa tradisional sampai yang mewah. Karena setiap orang memiliki selera yang berbeda. kebanyakan pedagang hanya mengandalkan harga murah saja, namun kualitas bahan yang digunakan tidak diperhatikan. Bisnis yang kami rencanakan ini akan membuat konsumen tidak hanya puas dengan harga yang relatif murah, namun konsumen juga akan puas dengan motif yang ditawarkan. sehingga konsumen akan menjadi loyal. Hal ini akan dipantau dengan selalu mencari motif yang lebih baru dan memperhatikan motif yang bagus dan menarik.

Rencana Produksi

  1. Kain soft jeans dengan timbul bunga-bunga di proses dalam pemotongan.
  2. Kain yang telah dipotong sesuai desain di bordil di dalam mesin bordir.
  3. Kain yang telah selesai di bordil di jahit sesuai desain dan diberi resleting.
  4. Setelah selesai penjahitan dan pemasangan resleting kemudian di obras agar mendapatkan kualitas yang rapi dan halus.
  5. Setelah itu penyetrikaan.
  6. Setelah selesai di setrika lalu di masukkan dalam plastik.
  7. Dan yang terakhir di ikat dengan tali, 1 ikat berisi 10 potong.

Rencana Pemasaran

Berikut ini adalah penjabaran rencana pemasarannya.

Analisis target pelanggan atau konsumen

Target pelanggan kami adalah para pedagang di pasar grosir, dengan modal yang cukup besar perusahaan kami masuk ke dalam pasar grosir, kami tidak membutuhkan pedagang (pelanggan) yang banyak bagi kami cukup 10 pedagang, dengan daya beli 100 potong per hari di setiap pedagang.

Strategi penentuan harga
  1. Penentuan harga berdasarkan Biaya Produksi

Harga kami tentukan dengan menghitung semua biaya produksi per potong ditambah Rp 5000, misal semua bahan dan biaya produksi adalah Rp 50.000 harga jualnya menjadi Rp 55.000 per potong.

  1. Penentuan Harga Berdasarkan Permintaan

Namun pada 2 bulan sebelum hari raya idul fitri keuntungan per potong kami tingkatkan menjadi Rp7000, karena semakin banyaknya permintaan.

Strategi promosi
  1. Penjualan personal (Personal Selling)

Dengan secara personal kami melakukan penjualan dengan tidak banyaknya konsumen yang kami rencanakan, dengan membawa beberapa contoh produk kami menawarkan langsung pada calon pelanggan atau konsumen kami.

  1. Hubungan Masyarakat (publik relation)

Promosi kami juga dengan mengenalkan,membangun citra produk dan memberi kesan yang baik pada masyarakat lewat jejaring sosial facebook, untuk masalah membeli bisa datang ke pelanggan kami yang ada di pasar grosir. Dengan seperti itu kami bisa lebih menghemat biaya promosi, karena di face book promosinya gratis.

Rencana Keuangan

Berikut ini adalah penjabaran dari rencana keuangan yang dimaksud!

Biaya pembelian mesin
  1. Mesin pemotong kain 4 unit per unit Rp 400.000 = Rp1,6jt
  2. Membeli mesin jahit sebanyak 60 mesin per unit Rp1.500.000 = Rp90jt
  3. Mesin obras sebanyak 4 unit, per unit nya Rp 2.000.000 = Rp8jt
  4. Mesin pasang kancing 2 unit Rp 600.000 = Rp1,2jt
  5. Mesin bordir 1 unit = Rp 190jt
  6. 1 unit Komputer untuk gambar bordir= Rp4jt
  7. Jumlah keseluruhan = Rp 294.800.000
Biaya operasional per bulan
  1. Biaya tagihan listrik perbulan = Rp 1.500.000
  2. Biaya penyusutan mesin 10% = Rp 29.480.000
  3. Biaya transportasi (solar) untuk pengiriman barang per hari = Rp 50.000
  4. Biaya makan siang perhari untuk 70 karyawan Rp5000 x 70 = Rp 350.000
  5. Gaji satpam dan cleaning service = Rp 6.400.000
  6. Gaji karyawan jahit Rp30.000 x 50 = Rp 1.500.000
  7. Gaji karyawan obras Rp20.000 x 4 = Rp 80.000
  8. Gaji karyawan penyetrika dan pengemasan Rp 20.000 x 4 = Rp 80.000
  9. Gaji tim kreatif dan desain gambar bordir Rp 40.000 x 4 = Rp160.000
  10. Gaji karyawan potong kain Rp 30.000 x 4 = Rp120.000
  11. Gaji sopir = Rp 40.000
  12. Gaji marketing Rp50.000 x 2 = Rp 100.000
  13. Gaji karyawan administrasi = Rp 50.000
  14. Jumlah keseluruhan = Rp 39.910.000
  15. Jumlah keseluruhan dikali 20 hari kerja = Rp 798.200.000
Biaya bahan baku
  1. 1 pis kain Rp 1.700.000 x 28 = Rp 47.600.000
  2. Harga 1 benang Rp1500, x 375 = Rp 562.500
  3. Biaya bordir per potong Rp 4000 , x 1500 = Rp 6.000.000
  4. Resleting 1 = Rp500, x 1500 = Rp 750.000
  5. Kemasan 1 potong Rp200, x 1500 = Rp 300.000
  6. Jumlah keseluruhan dikali 20 hari kerja = Rp1.104.250.000
Jumlah biaya perbulan secara keseluruhan
  1. Jumlah biaya bahan baku = Rp1.104.250.000
  2. biaya operasional = Rp 798.200.000
  3. Jumlah keseluruhan = Rp 1.902.450.000
Arus kas penerimaan per hari
  1. Rata-rata harga jual barang kami adalah = Rp 75.000
  2. 1000 potong x Rp75.000 = Rp75 juta x 30 hari = Rp2.250.000.000
  3. Dikurangi semua biaya pengeluaran = Rp 1.902.450.000
  4. Keuntungan perbulan kami = Rp 347.550.000

Rencana Personalia

Berikut ini adalah penjabaran perihal rencana personalia yang akan diterapkan!

Tugas Marketing (2 marketing) 
  1. Menawarkan produk pada konsumen.
  2. Bertanggung jawab atas semua pembayaran barang.
  3. Menentukan harga yang lebih spesifik.
  4. Menentukan nilai lebih pada setiap produk.
  5. Menampung semua keluhan dan masukan dari pelanggan.
  6. Melaporkan pada tim kreatif tentang kekurang produk.
  7. Melaporkan semua penerimaan uang, pada bagian keuangan.
Tugas Tim kreatif (3 orang) 
  1. Membuat gambar-gambar bordil
  2. Membuat desain baru
  3. Mencari produk yang lebih unik dan menarik
  4. Memperbaiki desain, yang dilaporkan marketing ada kekurangan.
Tugas Bagian keuangan (2 orang) 
  1. Mencatat semua keluar masuk nya uang
  2. Memberikan upah pada semua karyawan
  3. Mengabsen untuk semua karyawan
  4. Menyiapkan dana untuk pengeluaran per hari maupun per bulan
Tugas Pemotong kain (4 orang) 
  1. Memotong kain sesuai pola yang telah dibuat tim kreatif
Tugas Operator mesin bordir (3 orang, tiap 8 jam ganti)
  1. Menjalankan mesin
  2. Menyesuaikan potongan kain yang telah dipotong sesuai pola
Tugas Penjahit (50)
  1. Menjahit kain yang telah dipotong sesuai desain
  2. Memasang resleting
Tugas Pengobras (5 orang) 
  1. Mengobras semua jahitan yang telah selesai di jahit dan dipasang resleting
  2. Membersihkan sisa-sisa benang jahitan dan bordir
Tugas Penyetrika (4 orang)
  1. Menyetrika baju yang telah di obras
  2. Melipat baju dengan rapi
  3. Memasukkan kedalam plastik
  4. Mengikat dengan tali baju-baju yang telah dimasukkan kedalam plastik
Tugas Sopir (1 orang) 
  1. Mengantar barang ke pasar grosir
  2. Merawat mobil pengiriman barang
  3. Membantu mengangkat barang ke tempat pedagang
Tugas Satpam (3 orang) 
  1. Menjaga keamanan lingkungan pabrik pada siang dan malam hari
Tugas Cleaning service (5 orang)
  1. Membersihkan ruang kerja setelah dan sebelum para karyawan mulai kerja

Rencana Strategi

Berikut ini merupakan penjabaran dari rencana strategi yang direncanakan untuk diterapkan!

Strategi persaingan
  1. Focus dengan kualitas yang lebih baik

Suatu cara untuk memenangkan persaingan khususnya pada konveksi adalah dengan membandingkan produk yang dihasilkan dengan produk pesaing. Dalam hal ini keunggulan produk lah yang akan membedakannya dari produk pesaing. Kami menggunakan strategi kualitas barang yang bagus, desain sesuai trend, unik, menarik, cantik, dan jahitan yang rapi untuk bersaing dengan konveksi lain.

  1. Penentuan harga prestise

Menggunakan harga diatas pesaing karena mempunyai keunggulan tersendiri dan untuk meraih kesan terbaik dari pesaing-pesaing lain.

Strategi pengembangan wilayah pemasaran

Wilayah pemasaran akan direncanakan di perluas ke luar kota, seperti di surabaya disana ada pasar grosir besar yaitu di pasar kapasan. Dengan model titip barang dan bayarnya menggunakan bilyet giro para pedagang akan lebih tertarik untuk mencoba produk kami, tapi setelah produk kami laku di pasaran Surabaya kami akan memberlakukan model cash, tidak menggunakan bilyet giro lagi, ada uang ada barang.

Strategi pengembangan produk
  1. Strategi pengembangan produk baru

Produk baru dikembangkan berdasarkan pada kebutuhan dan keinginan pasar dan dengan selalu mengikuti trend yang ada, dengan melihat dan mengikuti pameran- pameran busana. Tim kreatif yang bertanggung jawab atas pengembangan produk, tetapi kami tidak hanya mengandalkan tim kreatif saja untuk mengembangkan produk kami, tapi kami juga menerima masukan dari para pelanggan tentang produk-produk yang lebih bagus, unik, menarik, dan cantik. Selain itu kami selalu menjaga kualitas jahitan dan kemasan untuk menjaga nama merek kami.

Itu dia terkait beberapa contoh perencanaan usaha yang bisa kamu contoh. Selain membuat perencanaan usaha, kamu juga perlu mendaftarkan usaha ke dalam asuransi bisnis. Sebab, hal ini dapat membantumu jika di kemudian hari terjadi sesuatu hal yang tak diinginkan terjadi terhadap bisnismu. Kamu dapat melihat berbagai contoh asuransi bisnis di Indonesia hanya di Qoala App atau Qoala Blog.

Tags

Share this on


                    share twitter share facebook share linkedin copy link Copy Link
Fitrianingsih

Fitrianingsih

contributor

A mother who loves to write. Because writing is the painting of the voice.

user linkedin user facebook

Leave a Reply

Explore other articles


Info Asuransi
Form
• 0 minutes read zig-zag 9194 Views

Info Asuransi

Yahya Kus HandoyoYahya Kus Handoyo • November 23, 2020
14 Cara Cari Uang di Internet Tanpa Modal untuk Pemula
Inspirasi
• 11 minutes read zig-zag 2640 Views

14 Cara Cari Uang di Internet Tanpa Modal untuk Pemula

Riza Dian KurniaRiza Dian Kurnia • December 1, 2020
20 Cara Menabung dengan Cepat, Uang Dijamin Terkumpul Kilat
Tabungan
• 9 minutes read zig-zag 20781 Views

20 Cara Menabung dengan Cepat, Uang Dijamin Terkumpul Kilat

Riza Dian KurniaRiza Dian Kurnia • December 1, 2020
Panduan Cara Peminjaman Uang di Bank Terlengkap pada 2021
Kredit
• 14 minutes read zig-zag 9930 Views

Panduan Cara Peminjaman Uang di Bank Terlengkap pada 2021

Yogarta AwawaYogarta Awawa • December 1, 2020
Over Kredit Rumah: Dari Cara, Biaya, Untung, Rugi, hingga Tips
Kredit
• 9 minutes read zig-zag 9049 Views

Over Kredit Rumah: Dari Cara, Biaya, Untung, Rugi, hingga Tips

Riza Dian KurniaRiza Dian Kurnia • December 1, 2020
dapatkan Qoala

Diskon hingga 40%

Untuk produk asuransi pilihan kamu

Cek Premi Sekarang
dapatkan Qoala

Langganan Newsletter Qoala.app!

Selalu update dengan promo terbaru dari Qoala.app dengan berlangganan newsletter kami.