Spesifikasi dan Rekomendasi Minyak Rem Mobil Terbaik, Mana Pilihanmu?

Artikel ini terakhir diperbarui June 16, 2021 by Razan Izazi
Spesifikasi dan Rekomendasi Minyak Rem Mobil Terbaik, Mana Pilihanmu?
Sumber Foto: via. Shutterstock
Bagikan ke Teman:

Rem pada kendaraan bermotor merupakan bagian penting karena sering digunakan ketika berkendara. Rem yang berfungsi untuk menghentikan laju kendaraan ini tidak dapat berfungsi maksimal apabila tidak didukung oleh minyak rem. Pernahkan kamu membayangkan apa jadinya ketika kamu sedang melaju dengan mobil, namun rem tidak dapat digunakan? Kesalahan pada sistem pengereman kendaraan atau mobil kamu dapat berakibat fatal seperti kecelakaan. Oleh sebab itu, untuk kamu yang sering berkendara dengan mobil, penting rasanya untuk mengetahui seluk beluk komponen mesin sederhana dari kendaraan atau mobil kamu. Salah satunya adalah minyak rem mobil.

Minyak rem mobil bekerja untuk melumasi komponen cakram dan kampas yang merupakan komponen logam yang saling bergesekkan guna menghentikan laju kendaraan. Karena kedua logam ini sering saling bergesekkan, membuat keduanya mudah kering dan panas, disitulah peran minyak rem untuk melumasinya agar tidak kering dan tahan panas. Selain itu, karena minyak rem mobil memiliki sifat seperti fluida, minyak rem juga berfungsi sebagai penyalur tenaga hidrolik ke bagian-bagian sistem rem di roda-roda seperti silinder roda atau kaliper. Berikut akan Qoala bahas mengenai seluk beluk minyak rem mobil. Cari tahu, yuk!

Spesifikasi Minyak Rem Mobil yang Bagus

Pada dasarnya, minyak rem mobil terdiri dari kandungan Poly Glycol, Glycol Ether, dan Additive. Poly Glycol memiliki tingkat kekentalan tinggi sehingga berfungsi sebagai pelumas dan dapat mengurangi pengaruh terhadap karet, sedangkan Glycol Ether berfungsi untuk mengontrol kekentalan, kestabilan dan titik didih karet. Kemudian Additive berfungsi untuk mencegah korosi dan oksidasi pada elemen-elemen rem mobil. Untuk menjaga kualitas rem mobil, minyak rem mobil harus diganti secara rutin. Namun untuk penggantian minyak rem  tidak dapat dilakukan sembarangan karena harus memperhatikan spesifikasi minyak rem yang sesuai dengan sistem rem kendaraan kamu. Jika kamu salah dalam memilih minyak rem maka akan berdampak pada kerusakan dan keawetan komponen sistem rem mobil.

Cek Kode DOT (Department of Transportation)

Cara untuk mengetahui spesifikasi minyak rem mobil, kamu dapat melihatnya pada kemasan dengan kode DOT (Department of Transportation). Kode DOT ini berfungsi untuk menunjukkan titik didih minyak rem saat digunakan. Penggunaan minyak rem dengan DOT yang tidak sesuai dengan spesifikasi DOT mobil bisa membahayakan dan berakibat rem blong. Untuk itu sebelum memilih minyak rem pastikan bahwa angka DOT minyak remnya sesuai, tidak lebih tinggi maupun lebih rendah.

Resiko Menggunakan Cairan Rem dengan Spesifikasi yang Tidak Sesuai

Setiap mobil memiliki spesifikasi komponen yang berbeda-beda. Oleh sebab itu, perawatannya harus sesuai dengan spesifikasi komponennya agar tidak membuat mobil kamu bermasalah, termasuk dalam pemilihan minyak rem. Pastikan minyak rem yang dipakai sesuai dengan spesifikasi mobil kamu. Berikut beberapa risiko yang mungkin terjadi apabila kamu menggunakan cairan rem dengan spesifikasi yang tidak sesuai dengan mobil kamu.

Karet Seal Rusak

Pemilihan minyak rem yang tidak sesuai dengan spesifikasi mobil akan membuat karet karet seal rem kamu rusak. Kerusakan pada karet seal rem mobil kamu bisa mengakibatkan rem blong.

Rem Mobil Bocor dan Tidak Berfungsi

Efek lainnya dari pemilihan minyak rem mobil yang tidak sesuai dengan spesifikasi adalah rem mobil bocor dan tidak berfungsi. Bayangkan betapa bahayanya ketika kamu menggunakan mobil yang rem nya tidak berfungsi. Tenyu bisa mengakibatkan kecelakaan yang dapat membahayakan nyawa kamu dan orang lain. Jadi, pastikan menggunakan minyak rem mobil yang sesuai dengan spesifikasi mobil kamu, ya.

Mengganggu Keawetan Komponen Mobil Lainnya

Penggunaan minyak rem mobil yang tidak sesuai dengan spesifikasi bisa mengganggu keawetan komponen mobil lainnya. Ingat, mobil terdiri dari berbagai komponen yang saling terhubung. Kerusakan pada satu komponen dapat berdampak pada komponen lainnya.

Apa Saja Pentingnya Mengganti Minyak Rem Mobil?

Normalnya penggantian minyak rem harus dilakukan rutin minimal 3 tahun sekali. Penggantian minyak rem penting dilakukan untuk menghindari berbagai risiko kerusakan pada sistem pengereman. Berikut alasan pentingnya mengganti minyak rem mobil yang perlu kamu tahu.

Performa Tetap Stabil

Penggantian minyak rem secara rutin dan berkala akan membuat sistem pengereman dapat beroperasi dengan optimal. Mobil yang rutin diganti minyak remnya akan memiliki performa yang lebih baik.

Meminimalisir Kecelakaan

Alasan lain pentingnya mengganti minyak rem mobil adalah untuk meminimalisir kecelakaan, karena minyak rem yang rutin diganti akan membuat performa minyak rem bekerja lebih optimal.

Menunjang Akselerasi

Alasan terakhir pentingnya mengganti minyak rem mobil adalah untuk menunjang akselerasi mobil kamu. Percepatan mobil akan lebih baik jika kamu melakukan penggantian minyak rem secara rutin.

Klasifikasi Minyak Rem Mobil

Minyak rem mobil memiliki jenis yang beragam, seperti minyak rem DOT 3, minyak rem DOT 4, dan minyak rem DOT 5. Angka yang terdapat pada keterangan DOT menunjukkan titik didih minyak rem. Semakin tinggi angkanya maka semakin tinggi titik didihnya.  Setiap jenis minyak rem mobil memiliki karakteristik masing-masing. Lantas seperti apa karakteristiknya? Berikut ulasannya.

Minyak Rem DOT 3

Minyak rem DOT 3 merupakan minyak rem yang paling umum digunakan dan mudah ditemukan di bengkel dengan harga murah. Namun, sayangnya minyak rem DOT 3 merupakan minyak rem mobil yang paling rendah titik didihnya sehingga dapat merusak cat, menimbulkan korosi dan juga dapat merusak karet alami. Namun demikian, minyak rem DOT 3 tetap menjadi primadona dan paling banyak dicari serta digunakan. Titik didih minyak rem DOT 3 maksimal adalah 230 derajat celcius.

Minyak Rem DOT 4

Minyak rem DOT 4 banyak digunakan oleh mobil-mobil lawas yang masih menggunakan sistem pengereman bersuhu tinggi. Minyak rem DOT 4 memiliki titik didih maksimal 245 derajat celcius. 

Minyak Rem DOT 5

Minyak rem DOT 5 memiliki keunggulan yaitu tahan korosi karena terbuat dari bahan silikon sehingga sulit menyerap air. Minyak DOT 5 juga memiliki angka titik didih maksimal yang paling tinggi, yaitu mencapai 270 derajat celcius. Meskipun titik didihnya paling tinggi, namun bukan berarti minyak rem DOT 5 cocok digunakan untuk semua jenis kendaraan. Kamu tetap harus menggunakan minyak rem yang sesuai dengan spesifikasi mobil kamu agar tidak terjadi risiko yang tidak diinginkan. 

Daftar Merek Minyak Rem Mobil Terbaik yang Bagus untuk Kendaraanmu

Rekomendasi Minyak Rem Mobil Terbaik
Sumber Foto: pryzmat via. Shutterstock

Bagi kamu yang ingin mencari minyak rem untuk mobil dan merasa bingung harus memilih merk minyak rem mana yang harus kamu gunakan, berikut daftar merk minyak rem mobil terbaik yang bagus untuk kendaraan kamu.

  1. Mobile Brake Fluid DOT 5 500ml (Harga Rp 63.750)
  2. Wurth Brake Fluid DOT 4 250ml (Harga Rp 65.000)
  3. Total Minyak Rem DOT 4 500ml (Harga Rp 70.000)
  4. Fuso DOT 3 Brake Fluid Neutral Minyak Rem Bening Netral 946 ml (Rp 70.000)
  5. Prestone DOT 3 Brake Fluid Neutral Minyak Rem 1 L (Rp 90.000)
  6. Seiken Brake Fluid Neutral DOT 3 Merah 1 L (Rp 95.000)
  7. STP DOT 3 Brake Fluid Minyak Rem Neutral Bening 1 L (Rp 95.000)
  8. Amsoil Brake Fluid DOT 3 & 4 355 ml (Rp 150.000)
  9. Redex Brake Fluid DOT 3 48 x 50 ml (Rp 187.000)
  10. Lucas Brake Fluid Synthetic DOT 4 (Rp 211.000)
  11. Motul Fluid Brake Synthetic DOT 5.1 (Rp 271.000)
  12. Motul RBF 600 (Rp 450.000)
  13. Brembo Fluid Synthetic LCF-600 500 ml (Rp 639.000)
  14. Mobile Brake Fluid DOT 4 12 x 500 ml (Rp 675.000)
  15. Jumbo DOT 3 Brake Fluid Neutral Merah 946 ml (Rp 60.000)
  16. G Force Brake Fluid DOT 3 Minyak Rem Merah 1 L (Rp 57.000)
  17. Dobeli Super Heavy Duty Brake Fluid BF30 (Rp 50.000)
  18. Fuso DOT 3 Brake Fluid Minyak Rem Bening Neutral 300 ml (Rp 45.000)
  19. Jumbo DOT 3 Brake Fluid Neutral Minyak Rem Merah 300 ml (Rp 45.000)
  20. Redex DOT 3 Brake Fluid Minyak Rem Neutral Merah 300 ml (Rp 40.000) 

Efek atau Dampak Minyak Rem Mobil yang Jarang atau Tidak Pernah Diganti

Ternyata minyak rem yang jarang atau bahkan tidak pernah diganti dapat menimbulkan efek yang merugikan. Berikut ini dampak yang terjadi jika minyak rem jarang diganti.

Memperburuk Performa Kendaraan Saat Dikemudikan

Penggantian minyak rem mobil yang ditunda bisa menyebabkan rem gagal fungsi. Hal ini disebabkan karena daya pengereman berkurang. Hal ini pasti tentunya sangat membahayakan kamu ketika berkendara.

Rem Kurang Maksimal Saat Digunakan

Dampak lain dari minyak rem yang jarang atau tidak pernah diganti akan menyebabkan kerusakan komponen-komponen pengereman yang berakibat kurangnya kualitas performa pengereman. Akibatnya, rem kurang maksimal saat digunakan.

Muncul Gelembung Putih yang Menyebabkan Titik Didih Berkurang

Salah satu sifat minyak rem mobil adalah higroskopis atau bersifat menyerap air. Ketika rem digunakan maka akan terjadi gesekan antar komponen rem yang menyebabkan panas. Panas ini akan diserap oleh minyak rem dan membuat titik didih minyak rem berkurang. Titik didih minyak rem yang berkurang bisa menyebabkan panas dan menimbulkan gelembung putih. Gelembung putih ini dapat mengganggu sistem pengereman. 

Ciri Minyak Rem Mobil yang Basi

Minyak rem yang tidak diganti akan menyebabkan basi. Kondisi minyak rem yang basi bisa diketahui dari ciri-ciri berikut ini :

Lampu Indikator Rem Menyala

Cara termudah untuk mengetahui minyak rem mobil basi adalah dengan memperhatikan lampu indikator rem. Apabila lampunya menyala, artinya minyak rem sudah basi.

Adanya Tetesan Minyak

Cara lain untuk mengetahui minyak rem mobil basi adalah dengan melihat adanya tetesan minyak yang di bawah mobil. Jika kamu menemukan tetesan minyak di bawah mobil, kemungkinan minyak rem sudah basi.

Rem Ngempos Saat Awal Mobil Digunakan

Ketika kamu mengendarai mobil lalu menemukan rem ngempos saat awal digunakan, ini merupakan ciri bahwa minyak rem mobil kamu basi. Kamu perlu untuk berhati-hati dalam berkendara, ya.

Rem Blong Saat Berada Pada Turunan

Ciri lain yang dapat kamu rasakan ketika kamu mengendarai mobil kamu di medan turunan. Ketika di medan turunan  kamu merasakan bahwa rem mobil kamu blong, ini bisa menjadi indikasi bahwa minyak rem mobil basi.

Cara Mengganti Minyak Rem Mobil

Sejatinya minyak rem mobil harus diganti secara rutin setiap minimal 3 tahun sekali. Penggantian minyak rem sebaiknya dilakukan oleh tenaga profesional atau bengkel. Namun, bagi kamu yang ingin mengganti minyak rem kendaraan sendiri, berikut cara menggantinya yang tepat.

  1. Carilah posisi penggantian yang sesuai, aman, nyaman dan permukaan rata.
  2. Mulai proses penggantian minyak rem dengan mengendurkan semua baut roda.
  3. Angkat mobil dengan dongkrak lalu tahan dengan jack stand.
  4. Lepaskan semua baut roda dan simpan di tempat yang aman.
  5. Buka penutup reservoir yang merupakan tangki penampung minyak rem.
  6. Masukkan kunci ring dan slang nipple brake, hubungkan dengan penadah di bawahnya.
  7. Keluarkan minyak rem yang terdahulu dengan putar nipple brake menggunakan kunci ring.
  8. Agar proses pengurasan minyak rem terdahulu berjalan lebih cepat, kamu bisa injak pedal gas berkali-kali sambil mengontrol minyak rem yang keluar. Ingat jangan sampai minyak rem terdahulu terkuras habis, karena hal ini dapat memicu masuknya udara kedalam sistem rem.
  9. Setelah itu kamu bisa mulai memasukkan minyak rem yang baru lalu injak pedal rem lagi.
  10. Untuk mengetahui apakah minyak rem yang lama sudah tergantikan dengan minyak rem yang baru, kamu bisa mengeceknya dengan memperhatikan selang rem.
  11. Setelah minyak di selang berwarna bening, kamu bisa segera menutup nipple brake menggunakan kunci ring.
  12. Pasang kembali semua roda mobil.
  13. Setelah proses penggantian minyak rem selesai, cek kembali apakah minyak rem mengenai body mobil, jika iya segera siram agar tidak membuat cat mobil kamu rusak. 

Pertanyaan Umum Seputar Minyak Rem Mobil

Berikut daftar pertanyaan umum seputar minyak rem mobil yang paling banyak dipertanyakan oleh orang-orang. Apa saja?

Berapa harga minyak rem mobil?

Harga biasanya dibanderol bervariasi, tergantung jenis, merk, spesifikasi dan kualitas minyak remnya. Biasanya berkisar dari harga puluhan ribu hingga ratusan ribu. Untuk lebih jelasnya, kamu bisa cek daftar harga beberapa merek diatas.

Apakah sama minyak rem mobil dan motor?

Minyak rem mobil dan motor sama saja, namun ingat kamu harus memilih minyak rem kendaraan yang sesuai dengan spesifikasi kendaraan kamu. Jangan sampai salah memilih karena akibatnya akan sangat fatal. 

Apa bedanya minyak rem DOT 3 dan DOT 4?

Perbedaan minyak rem DOT 3 dengan minyak rem DOT 4 terletak pada bahan dan titik didihnya. Namun, perbedaan ini tidak menjamin bahwa minyak rem DOT 4 lebih baik dibanding minyak rem DOT 3.

Kapan waktu yang tepat untuk harus ganti minyak rem mobil?

Waktu penggantian seharusnya dilakukan secara rutin untuk menghindari risiko yang tidak diinginkan. Normalnya penggantian minyak rem kendaraan dilakukan maksimal dua hingga tiga tahun sekali.

Bolehkah mencampur minyak rem DOT 3 dan DOT 4?

Tidak boleh. Hal ini disebabkan karena minyak rem mobil DOT 3 dan DOT 4 memiliki spesifikasi yang berbeda. Kamu hanya bisa mencampurkan minyak rem yang memiliki spesifikasi yang sama walaupun berbeda merk.

Apa penyebab minyak rem cepat habis?

Ada beberapa penyebab yang menyebabkan minyak rem mobil cepat habis seperti menipisnya kampas rem, terjadinya kebocoran minyak rem pada sistem pengereman dan tingginya durasi penggunaan sistem pengereman.

Bisakah minyak rem motor dipakai untuk sepeda?

Bisa saja, asalkan kamu memilih DOT yang sesuai dengan spesifikasi kendaraan kamu. 

Minyak rem yang bagus warna apa?

Minyak rem yang bagus biasanya berwarna merah atau bening. Jika minyak rem kendaraan kamu berubah warna kecoklatan, itu merupakan indikasi bahwa minyak rem kamu sudah mulai tidak bagus.

Dot berapakah yang lazim digunakan untuk penggunaan minyak rem?

DOT yang merupakan indikator titik didih bagi minyak rem memiliki spesifikasi angka lazim untuk digunakan. Angka DOT yang lazim digunakan setidaknya minimal 230 derajat celcius.

Apa perbedaan minyak rem DOT 3 dan DOT 5?

Perbedaan minyak rem DOT 3 dan DOT 5 terletak pada angka titik didihnya. Minyak rem DOT 3 memiliki angka titik didih maksimal  230 derajat celcius, sedangkan minyak rem DOT 5 memiliki angka titik didih maksimal 260 derajat celcius. Selain itu, minyak rem DOT 3 dan DOT 5 juga terdiri dari bahan-bahan yang berbeda sehingga kualitas dan keunggulannya berbeda pula. Minyak rem DOT 5 memiliki keunggulan yaitu anti korosi.

Apa bedanya minyak rem sama minyak kopling?

Banyak orang yang mengira bahwa minyak rem dan minyak kopling sama karena minyak rem terdapat di master silinder kopling, padahal kedua minyak ini sangat berbeda. Minyak rem berguna untuk mengemulsi komponen pada sistem rem, sedangkan minyak kopling berguna untuk memberikan penekanan pada sistem kopling untuk ganti gigi kendaraan.

Apa kegunaan oli DOT 4?

Kegunaan oli DOT 4 adalah untuk menjaga dan mencegah kerusakan karet dan korosi pada sistem rem.

Jelaskan mengapa minyak rem pada sistem rem hidrolik bisa berkurang dan apa akibat dari berkurangnya minyak tersebut?

Minyak rem pada sistem rem hidrolik bisa berkurang diakibatkan oleh beberapa hal, seperti durasi penggunaan rem yang tinggi, tipisnya kanvas rem dan juga kemungkinan kebocoran pada sistem rem. Akibat dari berkurangnya minyak rem pada sistem rem dapat berdampak pada penurunan performa rem kendaraan, bahkan fatalnya bisa membuat rem blong atau gagal fungsi yang dapat menyebabkan kecelakan yang mengancam keselamatan berkendara.

Apa akibatnya jika minyak rem berkurang terhadap pengereman?

Minyak rem yang berkurang pada sistem pengereman dapat berakibat menurunya performa pengereman kendaraan. Hal ini berakibat fatal dan membahayakan keselamatan.

Apa saja jenis rem mobil?

Rem mobil terdiri dari beberapa jenis, seperti :

  • Rem mobil tromol

Rem tromol merupakan sistem pengereman yang paling banyak digunakan pada kendaraan bermotor, baik sepeda motor maupun mobil. Sistem rem jenis ini terdiri dari tromol, kampas rem dan cam.

  • Rem mobil angin

Rem mobil angin merupakan rem mobil yang banyak dipakai pada mobil berjenis seperti bus atau truk. Rem ini disebut rem angin karena proses pengereman mengandalkan angin yang diolah masuk melewati filter menuju ke kompresor dan akan ditampung pada reservoir yang terhubung dengan brake chamber pada setiap roda. 

  • Rem mobil cakram

Mungkin kamu sering mendengar istilah rem cakram. Rem cakram sendiri merupakan rem mobil yang komponen utamanya adalah piringan cakram serta kaliper yang dilengkapi dengan piston di dalamnya sehingga menimbulkan tekanan pelumas hidrolik dalam proses pengereman. Rem mobil cakram memiliki keunggulan mampu menjaga temperatur rem stabil.

 

Nah, sekarang sudah paham kan apa fungsi minyak rem mobil, spesifikasi serta rekomendasi terbaiknya? Pastikan kamu selalu menjaga performa kendaraan dengan rutin mengganti minyak rem sesuai spesifikasi dan kebutuhan kendaraan, ya. Jangan lupa untuk memberikan proteksi berupa asuransi mobil untuk mengurangi berbagai risiko di masa depan. Kamu bisa memilih asuransi mobil terbaik dengan premi menarik di Qoala App. Jangan lupa juga kunjungi Qoala Blog untuk mendapatkan berbagai literasi tentang asuransi, tips gaya hidup, dan informasi tentang otomotif lainnya, ya!

Bagikan ke Teman:
Riza Dian Kurnia
A great storyteller and an enthusiastic listener. Dont stop when you are tired, stop when you are done.
Cari Asuransi Mobil Terbaik di Qoala