Ini Perbedaan Haji dan Umroh yang Wajib Diketahui!

Artikel ini terakhir diperbarui July 14, 2021 by Zaky Afdika
Ini Perbedaan Haji dan Umroh yang Wajib Diketahui!
Sumber Foto: Odua Images Via Shutterstock
Bagikan ke Teman:

Salah satu ibadah yang paling diagungkan dalam Islam adalah Haji dan Umroh. Keduanya merupakan hal yang selalu ditunggu dan diharapkan oleh banyak umat islam. Tak salah, jika mereka rela menabung untuk dapat melaksanakan salah satu atau kedua ibadah ini. Meskipun hampir sama, keduanya memiliki perbedaan yang mendasar dari segi waktu ibadah, juga rukun dan kewajiban yang ada di dalamnya. Lalu apa saja perbedaan yang lebih mendalam soal Haji dan Umroh? Berikut Qoala akan jelaskan secara terperinci.

Pengertian Haji dan Umroh

pengertian perbedaan haji dan umroh
Sumber Foto: TEA OORputu Via Shutterstock

Haji dan umroh adalah ibadah yang sangat dimuliakan dalam Islam. Keduanya memiliki keistimewaan dan keutamaannya masing-masing. Haji maupun orang dilakukan di tempat terbaik, yakni Mekkah. Tak hanya itu, haji dan umroh juga memiliki kesamaan, seperti halnya baju yang digunakan, hal yang tidak boleh dilakukan, hingga beberapa pendapat ulama akan hukumnya.

Namun meski memiliki kesamaan, dari segi pengertian, keduanya memiliki arti yang berbeda. Berikut penjelasannya.

Pengertian Haji

Dalam bahasa Arab, Haji berarti menyengaja atau mengunjungi. Makna yang lebih luas lagi adalah menyengaja datang ke Baitullah secara fisik dan jiwa untuk menunaikan amalan-amalan tertentu, dengan mengikuti syarat tertentu, dan pada waktu tertentu, yakni pada bulan Haji.

Selain itu, haji juga merupakan rukun islam yang kelima, yang bermakna bahawa haji merupakan salah satu ibadah wajib bagi seorang muslim yang mampu melaksanakannya. Beda halnya dengan umroh, menurut bahasa, haji adalah al-qasdhu, yang artinya menuju sesuatu.

Menurut syariat, haji memiliki makna yaitu beribadah kepada Allah dengan mengerjakan thawaf, sa’i, wukuf di Arafah, dan seluruh manasik haji di Mekkah al Mukarramah pada bulan haji dengan syarat tertentu berdasarkan Al Quran dan sunnah Nabi yang dianggap sahih.

Pengertian Umroh

Sementara, untuk umroh sendiri secara bahasa dipahami sebagai berziarah. Dalam artian, berziarah ke Baitullah untuk melaksanakan amalan tertentu, mulai dari thawaf, sa’i, dan juga bercukur. Berbeda dengan haji, umroh dapat dikerjakan kapanpun dalam setahun tak perlu menunggu waktu tertentu.

Secara definisi, umroh merupakan salah satu perjalanan yang paling dicita-citakan seluruh umat muslim di dunia. Saat umroh pun umat muslim dapat beribadah dan bersujud dengan khusyuk di rumah Allah.

Perbedaan Haji dan Umroh

Setelah dilhat dari pengertian Haji dan Umroh, tentu kamu sudah paham perbedaan kedua ibadah ini. Meski ada yang sama dari beberapa hal, namun juga dibedakan dari soal hukum yang berlaku, waktu pelaksanaan dan syarat yang harus dipenuhi. Berikut penjelasannya.

Perbedaan Haji dan Umroh Berdasarkan Hukumnya

Kalau dilihat dari sudut pandang hukum menunaikan kedua ibadah ini, haji dan umroh, terdapat dua perbedaan (ikhtilaf) ulama terdahulu. Ada yang punya pemahaman bahwa hukum umroh sama dengan haji, yaitu wajib bagi yang mampu. Hal ini diambil dari surah Ali Imran ayat 97,

وَلِلَّهِ عَلَى النَّاسِ حِجُّ الْبَيْتِ مَنِ اسْتَطَاعَ إِلَيْهِ سَبِيلًا وَمَنْ كَفَرَ فَإِنَّ اللَّهَ غَنِيٌّ عَنِ الْعَالَمِينَ

Artinya: Mengerjakan haji adalah kewajiban manusia terhadap Allah, yaitu (bagi) orang yang sanggup mengadakan perjalanan ke Baitullah. Barangsiapa mengingkari (kewajiban haji), maka sesungguhnya Allah Maha Kaya (tidak memerlukan sesuatu) dari semesta alam. (QS. Ali Imron: 97)

Dan ada juga riwayat dari Ibnu Umar, yang berbuyi:

“Islam didirikan atas lima hal, bersaksi tiada tuhan selain Allah sesungguhnya Nabi Muhammad utusan Allah, mendirikan salat, melaksanakan zakat, haji ke Baitullah dan puasa Ramadan,” (HR. al-Bukhari dan Muslim).

Sedangkan ulama yang menyatakan umroh wajib, mengambil pendapat dari tafsir Surah Al-Baqarah:196,

…وَأَتِمُّوا الْحَجَّ وَالْعُمْرَةَ لِلَّهِ ۚ

Artinya: Dan sempurnakanlah ibadah haji dan umroh untuk Allah!

Beberapa dalil di atas menjelaskan tentang wajibnya haji dan umroh. Kalimat dalam dalil-dalil tersebut menggunakan kalimat perintah yang berarti wajib. Dengan demikian, bisa dikatakan bahwa seorang muslim yang sudah mampu dari segi ilmu agama, fisik, dan finansial, wajib hukumnya mengerjakan haji maupun umroh.

Sedangkan, ada juga sebagian ulama terdahulu yang menyebut hukum umroh ialah sunnah, yakni jika tidak dikerjakan tidak berdosa, dan jika ditunaikan, akan mendapatkan pahala.

Mereka menggunakan hadist riwayat dari Jabir bin Abdillah, bahwa Nabi pernah ditanya mengenai umroh wajib atau tidak. Beliau lalu menjawab, “Tidak, dan ketika kau umroh maka itu lebih baik bagimu.” (HR. at-Tirmidzi). Namun, riwayat hadist ini dikatakan Imam Nawawi dalam al-Majmu Fatawanya sebagai hadist yang masih lemah (dhaif).

Perbedaan Haji dan Umroh dari Segi Waktu Pelaksanaan

Seperti yang telah dibahas di atas bahwa ibadah haji sendiri memiliki waktu khusus untuk menunaikannya, yaitu pada musim haji, tepatnya di bulan-bulan harom. Bulan harom terhitung sejak bulan syawal hingga awal Zulhijah. Waktu tersebut telah difirmankan dalam Al Quran, dalam surah Al Baqoroh ayat 197 yang berbuyi,

الحج أشهر معلومات فمن فرض فيهن الحج فلا رفث ولا فسوق ولا جدال فى الحج

Artinya: (Musim) haji adalah beberapa bulan yang dimaklumi. Barangsiapa yang menetapkan niatnya dalam bulan itu akan mengerjakan haji, maka tidak boleh rafats, berbuat kefasikan, dan berbantah-bantahan di dalam masa mengerjakan haji. (QS Al-Baqarah, 197)

Sementara itu Abdullah bin Umar berkata pada Rasulullah salallahu’alayhi wa sallam, “Bulan-bulan haji Syawal, Zulqa’dah, dan 10 hari (pertama) Zulhijah” (H.R. Bukhari).

Sehingga, kita tak boleh berhaji sebelum bulan syawal dan tidak boleh mengakhirkan suatu amalan haji setelah bulan Dzulhijjah. Contohnya, jika seorang yang berhaji mulai sejak bulan Ramadhan, maka ihramnya tidak sah untuk haji, akan tetapi berubah menjadi ihram untuk umroh.

Untuk pelaksanaa ibadah umroh sendiri, waktunya akan lebih leluasa, yaitu sepanjang tahun, karena di dalamnya tidak terdapat rukun wukuf di Arafah, yang dilakukan pada 9 Zulhijah.

Perbedaan Haji dan Umroh Berdasarkan Syaratnya

Selanjutnya, ada perbedaan dari segi syarat dalam melaksanakan ibadah haji dan umroh. Syarat ini sifatnya wajib untuk dipenuhi terlebih dahulu sebelum melakukan kedua ibadah ini. Kira-kira apa saja perbedaan dari syarat haji maupun umroh?

Syarat Menunaikan Haji

Ibadah haji diwajibkan atas orang muslim dengan lima syarat yang tertulis dalam Al Quran juga hadist-hadist Nabi salallahu’alayhi wa sallam, yakni:

  1. Islam

Syarat utama orang yang ingin beribadah haji harus beragama Islam. Bagi orang non Muslim yang beribadah, maka tidak diangga[ sah dan tidak akan mendapat pahala apapun, karena ia tidak memenuhi syarat utama yaitu Islam.

  1. Berakal

Orang yang ingin berhaji harus berakal, atau sadar, dalam artian tidak dalam keadaan gila atau sakit hilang ingatan. Tak hanya syarat untuk menunaikan haji, syarat ini juga berlaku untuk beberapa ibadah umat islam, termasuk solat dan haji.

  1. Baligh

Seperti yang dilihat, banyak jamaah haji yang membawa anak kecil terutama warga jazirah Arab. Hal ini tidak ada larangan, namun sang anak tidak boleh membuat kegaduhan atau merepotkan jamaah haji lainnya. Bagi sang anak yang belum baligh, pahala hajinya dihitung sebagai ibadah sunnah. Artinya, ia belum mengantongi ibadah haji yang rukun dalam hidupnya, dan saat baligh nanti sang anak masih masih harus menunaikan minimal satu kali, jika mampu.

Tanda-tanda baligh bagi seorang anak laki-laki antara lain adanya perubahan suara, mimpi basah, dan keluarnya rambut di sekitar kemaluannya. Beberapa pertanda itu juga berlaku bagi anak perempuan, tetapi terdapat tambahan yaitu sudah haid dan nifas khusus perempuan.

  1. Memiliki kemampuan perbekalan dan kendaraan

Ibadah haji dianggap ibadah yang cukup berat bagi umat muslim yang jauh dari jazirah Arab. Oleh karenanya, Rasulullah salallahu ‘alayhi wa sallam memberikan syarat keempat ini, yakni memiliki kemampuan.

Syarat mampu bagi laki-laki dan perempuan:

  • Syarat pertama

Mampu dari sisi bekal dan kendaraan, atau mampu membayar ongkos menuju Baitullah. Selain itu, memiliki kelebihan nafkah bagi keluarga yang ditinggal dan yang diberi nafkah. Kedua, memiliki kelebihan kebutuhan keluarga berupa tempat tinggal dan juga pakaian.

  • Syarat kedua

Selanjutnya adalah sehat badannya. Pemerintah Indonesia memiliki aturan ketat terkait kesehatan jamaah, karena beratnya ibadah ini. Tak sedikit orang yang ingin berangkat, namun ketika tes kesehatan, tidak memenuhi persyaratan. Ada pula beberapa jamaah yang harus dirawat terlebih dahulu, dioperasi terlebih dahulu, dan lain sebagainya.

  • Syarat ketiga

Selanjutnya adalah jalan penuh rasa aman, dan mampu melakukan perjalanan.

  • Syarat khusus untuk perempuan

Ada satu syarat khusus bagi perempuan yang harus dipenuhi untuk menunaikan ibadah haji, yaitu wajib ditemani suami atau mahrom, dan tidak berada dalam masa ‘iddah.

  1. Merdeka dari perbudakan

Merdeka dari perbudakan dalam artian bukan merupakan budak belian, yang terjadi pada zaman Rasulullah dan sahabat. Sedangkan saat ini, hal tersebut sudah sangat jarang yang tidak menyanggupinya.

Syarat Umroh

Untuk syarat menunaikan ibadah umroh sendiri, Imam Ibnu Katsir menerangkan, “Diriwayatkan secara shahih bahwa Nabi melakukan umroh sebanyak empat kali, dan semuanya beliau kerjakan pada bulan Dzulqo’dah, yaitu Umroh Hudaibiyyah pada tahun ke 6 H, Umratul Qadha’ pada tahun ke 7 H, Umroh Ji’ranah pada tahun ke 8 H, dan umroh terakhir saat Haji Wada’ di tahun ke 10 H.”

Sebelum melakukan ibadah umroh, ada baiknya kita melihat apakah sudah memenuhi syarat wajibnya atau belum. Sebaliknya, jika kita termasuk ke dalam semua syarat wajib ini maka kita sudah bisa untuk menunaikannya.

  1. Beragama Islam

Beragama Islam merupakan syarat utama sebagaimana ibadah lainnya. Bersyahadat dan memeluk Agama Islam merupakan hal wajib sebagai syarat diterimanya amalan ibadah-ibadah.

  1. Baligh dan berakal.

Kedua, balik dan berakal. Baligh merupakan batas manusia sudah masuk ke perhitungan amalan baik atau buruk. Semua yang dilakukan manusia yang baligh akan dicatat menjadi pahalanya atau dosanya.

Untuk batasan baligh terdapat tanda-tanda seperti mimpi basah, munculnya bulu kemaluan, haid untuk perempuan, dan lainnya atau beberapa hal yang sempat dibahas pada syarat menunaikan ibadah haji di atas.

  1. Merdeka dari perbudakan, atau bukan hamba sahaya.

Di zaman ini sudah sangat jarang yang masih menerapkan perbudakan semacam ini.

  1. Memiliki kemampuan

Kemampuan dalam hal ini yang dimaksud adalah finansial, kesehatan, maupun ilmu pengetahuan karena ibadah umroh juga sama beratnya dengan ibadah haji.

  1. Adanya mahrom bagi perempuan.

Ditemani mahrom merupakan salah satu syarat perempuan boleh bepergian jauh di dalam Islam. Ibadah ini merupakan salah satu ibadah yang wajib bersafar, oleh karenanya perlu bersama mahrom.

Kewajiban Haji dan Umroh

Pada ibadah haji dan umroh, bagi yang ingin menunaikannya wajib menjalankan serangkaian ritual manasik, yang apabila ditinggalkan tidak membatalkan ibadah, namun wajib diganti dengan denda. Apa saja kewajiban dari Haji dan Umroh itu? Berikut beberapa hal wajib yang perlu diperhatikan.

Kewajiban Haji

Dalam hal ini perlu dilakukan oleh jamaah haji. Namun beda halnya dengan rukun haji yang jika tidak dilakukan maka tidak sah, wajib haji ini jika tidak dilakukan maka harus membayar denda agar tetap sah.

Berikut tiga hal wajib haji:

  1. Ihram di miqat yang sudah ditetapkan Rasulullah salallahu ‘alayhi wa sallam.
  2. Jamaah wajib mabit di Muzdalifah pada malam tanggal 10 Dzulhijjah sampai tarbit fajar shadiq (waktu shubuh).
  3. Mabit atau bermalam di Mina, pada hari-hari tasyrik, yaitu tanggal 11, 12, 13 Dzulhijjah. Wajib haji keempat, melontar Jumrah Ula, Jumrah Wustha, dan Jumrah ‘Aqobah. Lalu yang terakhir ialah Thawaf wada’ ketika akan pulang ke negerinya. Bagi wanita haidh boleh tidak melakukan thawaf wada’.

Kewajiban Umroh

Sama halnya dengan kewajiban haji, jika tak dikerjakan maka harus membayar denda agar tetap dianggap sah. Berikut wajib umroh yang perlu kamu ketahui.

  1. Berihram di Miqat
  2. Tidak melanggar larangan sewaktu ihram
  3. Menjalankan rukun umroh

Rukun Haji dan Umroh

Rukun dalam ibadah merupakan hal yang menentukan sah atau tidaknya ibadah tersebut. Hukum rukun dalam haji dan umroh adalah wajib, atau mutlak harus dilakukan jika ingin ibadahnya sah atau diterima. Salah satu perbedaan lainnya yang perlu diperhatikan pada haji dan umroh ialah dalam rukunnya.

Rukun haji

  • niat ihram
  • wukuf di Arafah
  • thawaf
  • sa’i
  • memotong rambut

Rukun umroh

  • niat ihram
  • thawaf
  • sa’i
  • memotong rambut

Dalam ibadah umroh, tidak ada rukun wukuf di Arafah pada 9 Dzulhijah, adapun rukun lainnya sama dilakukan. Jamaah umroh tidak membangun tenda-tenda atau menetap di Arafah, melainkan langsung melakukan rukun lainnya.

Tips Mempersiapkan Berangkat Haji

perbedaan haji dan umroh serta tipsnya
Sumber Foto: Odua Images Via Shutterstock

Setiap orang yang ingin bepergian, pasti ingin perjalanan dan rencananya berjalan dengan lancar. Begitu juga dengan jemaah haji yang telah merencanakan dan mempersiapkan segala sesuatunya dari sebelum keberangkatan, tentunya ingin agar segalanya lancar saat beribadah di Tanah Suci.

Hal yang paling penting adalah soal menjaga kesehatan yang perlu dilakukan jauh-jauh hari sebelum hari keberangkatan. Tak hanya itu, serangkaian cara untuk menjaga kesehatan akan berlanjut ketika sedang berada dalam perjalanan di pesawat, serta saat tiba di Tanah Suci.

Maka dari itu, berikut ada beberapa tips yang bisa dilakukan sebagai persiapan sebelum berangkat haji.

  • Cek kesehatan

Hal penting yang perlu dilakukan sebagai persiapan sebelum berangkat haji yakni cek kesehatan. Tentunya, dokter akan melakukan rangkaian pemeriksaan untuk mengetahui seberapa prima kondisi tubuh kamu dalam melakukan ibadah haji.

Cek kesehatan adalah salah satu tindakan pencegahan untuk mendeteksi masalah kesehatan. Jika diperlukan, dokter akan meresepkan dan merekomendasikan hal yang perlu dilakukan sehingga tubuh cukup sehat untuk menjalani ibadah haji.

  • Minum banyak air

Tubuh manusia pada umumnya membutuhkan air untuk menyeimbangkan kerja organ tubuh. Minum air memiliki banyak manfaat, terutama untuk melubrikasi sendi, mengedarkan oksigen ke seluruh tubuh, serta menjaga kestabilan suhu tubuh dan juga tekanan darah.

Selain itu, dengan banyak minum air juga meningkatkan daya tahan tubuh dalam melawan bakteri dan virus penyebab infeksi.

  • Makan dengan gizi seimbang

Umumnya, makanan dengan gizi seimbang mencakup protein, lemak, serat, kalsium, dan karbohidrat. Jangan lupa untuk menyertakan kandungan di atas dalam tiap menu makanan yang tersaji. Misalnya, nasi, ayam atau ikan, sayur bayam, serta minum susu jika perlu.

Jangan lupa juga untuk mengonsumsi serat yang terkandung pada sayur dan buah. Vitamin, mineral, dan antioksidan di dalamnya membantu melengkapi asupan nutrisi yang dibutuhkan tubuh.

Makan dengan gizi yang seimbang dapat meningkatkan energi, mendukung kesehatan, serta membuat suasana hati membaik. Konsumsi makanan gizi seimbang sebagai persiapan sebelum berangkat haji.

  • Hindari makanan berlemak tinggi

Beberapa makanan yang memiliki lemat tinggi, seperti, pizza, ayam goreng tepung, kentang goreng, dan makanan cepat saji lainnya memang menjadi pilihan menarik dan terlihat lezat. Namun, lemak trans dalam makanan tersebut tidak baik untuk kesehatan, karena dapat meningkatkan LDL (kolesterol jahat) di dalam tubuh, serta menekan HDL (kolesterol baik) dalam tubuh.

Selain itu, makanan yang diproses mengandung tinggi sodium dapat memengaruhi kesehatan sistem pencernaan. Salah satunya adalah sembelit. Sehingga, sebisa mungkin hindari makanan berlemak tinggi.

  • Konsumsi vitamin C tiap hari

Vitamin C bisa didapatkan dari beraneka macam sayur dan buah, termasuk suplemen. Mengonsumsi suplemen daya tahan tubuh yang mengandung vitamin C, Vitamin D, dan Zinc dalam format effervescent (tablet larut air) terbukti efektif meningkatkan daya tahan tubuh. Dalam waktu yang sama vitamin C bisa menambah konsumsi cairan dalam tubuh agar terhindar dari dehidrasi.

Tak hanya itu, kandungan vitamin ini juga mampu merawat jaringan tubuh, serta berkontribusi dalam proses penyembuhan jaringan yang rusak. Jangan lupa untuk terus konsumsi vitamin C setiap hari saat persiapan sebelum berangkat haji.

  • Jaga aktivitas fisik sebagai persiapan sebelum berangkat haji

Jangan lupa untuk berolahraga sebagai aktivitas fisik yang bisa kamu lakukan. Olahraga ternyata dapat membuat tubuh lebih bugar, menurunkan risiko konstipasi, dan meningkatkan pergerakan sistem pencernaan. Menurut Kepala Pusat Kesehatan Haji Kementerian Kesehatan, dr. Eka Jusup Singka, kamu bisa melakukan olahraga setiap pagi hari, setidaknya 30 menit. Misalnya, jalan pagi, berlari, bersepeda, atau berenang.

Tips Mempersiapkan Umroh

Meski dari segi posesi dan tata cara, Ibadah Umroh dianggap lebih singkat dari Ibadah Haji, bukan berarti persiapan ibadah Umroh bisa kamu sepelekan begitu saja. Agar ibadah umroh di tanah suci bisa lebih maksimal, berikut beberapa tips persiapan sebelum ibadah Umroh yang penting dan jangan sampai dilewatkan.

  • Bekali diri dengan informasi seputar ibadah umroh

Persiapan paling awal sebelum mengambil keputusan untuk menunaikan Ibadah Umroh adalah dengan mempelajari serta memperdalam pengetahuanmu dan informasi seputar Ibadah Umroh itu sendiri.

Saat menjalankan Ibadah Umroh, ada beberapa persyaratan-persyaratan Umroh yang harus dipenuhi serta larangan-larangan yang perlu dipatuhi sehingga penting untuk membekali dirimu dengan segala informasi mengenai tata cara Ibadah Umroh.

  • Siapkan semua dokumen penting

Dokumen merupakan salah satu hal penting untuk bisa mendaftarkan dirimu agar bisa menunaikan ibadah umroh. Dokumen-dokumen ini sebagai persiapan penting sebelum hal lain yang perlu dipersiapkan untuk ibadah umroh.

Selain kartu identitas dan paspor, Visa Umroh merupakan dokumen wajib lainnya yang harus kamu persiapkan. Karena visa berperan penting sebagai surat izin untuk mengunjungi negara Arab Saudi dan menunaikan ibadah umroh.

Sebagai informasi, pembuatan Visa Umroh di Kedutaan Besar Arab Saudi akan dibantu oleh agen dan travel yang menyediakan jasa paket Ibadah Umroh.

  • Persiapan kondisi fisik

Menempuh perjalanan panjang ke Arab Saudi dan menunaikan ibadah di negara yang memiliki perbedaan cuaca dan iklim cukup ekstrem dibandingkan dengan Indonesia, tentu memerlukan kondisi fisik yang sangat prima.

Oleh sebab itu, persiapan sebelum Umroh selanjutnya adalah mempersiapkan stamina dan juga kondisi kesehatan tubuh jauh sebelum hari keberangkatan agar kondisi fisik menjadi maksimal dan fit saat menjalankan ibadah Umroh.

Caranya adalah rutin olahraga, mengatur pola makan sehat, hingga melakukan pengecekan kesehatan dan istirahat yang cukup.

  • Manasik umroh

Agar tata cara Ibadah Umroh tepat dan benar sebelum berangkat menunaikan Ibadah Umroh, agen travel ataupun rombongan ibadah perlu melaksanakan Manasik Umroh dimana semua calon jamaah akan mencoba untuk melakukan setiap tata cara dan urutan Ibadah Umroh sesuai Sunnah Rasul mulai dari melakukan Ihram hingga Tahallul.

Persiapan sebelum Ibadah Umroh satu ini akan membantumu sebagai jamaah Umroh untuk terhindar dari kesalahan-kesalahan tata cara saat menunaikan Ibadah Umroh di tanah suci kelak.

  • Persiapan perlengkapan dan kebutuhan selama ibadah umroh

Persiapan sebelum Umroh yang tak boleh dilewatkan adalah berbagai perlengkapan ibadah dan perlengkapan lainnya yang dibutuhkan selama berada di tanah suci untuk menunaikan Ibadah Umroh.

Tak hanya kebutuhan wajib sehari-hari, ada juga pakaian dan obat-obatan pribadi, perlengkapan Umroh seperti baju Ihram, Sarung, Mukena, dan lain-lainnya yang perlu dipersiapkan.

Itulah beberapa hal mendasar dan wajib kamu ketahui soal ibadah haji dan umroh. Keduanya merupakan hal yang penting dan wajib dilakukan ketika kamu telah mampu untuk menunaikannya. Namun, ada hal yang perlu digarisbawahi bahwa tak banyak diantara kita yang memahami persiapan ibadah haji dan umroh bukan hanya sebatas persiapan dana perjalanan dan juga akomodasi. Karena pasalnya, kedua ibadah ini tak butuh waktu yang sebentar, dan selama berada di tanah suci tentunya ada risiko-risiko yang tidak dapat dihindari. Oleh karena itu, ada baiknya jika kamu juga mempersiapkan diri dengan Asuransi Perjalanan Haji dan Umroh. Hal tersebut bisa kamu dapatkan informasi lebih jelasnya pada aplikasi Qoala atau kamu juga bisa membacanya di blog Qoala. Persiapkan sedari dini, agar bila terjadi hal yang tak diinginkan cepat mendapatkan solusinya.

Bagikan ke Teman:
Cari Asuransi Terbaik di Qoala