10 Jenis Pemanis Alami dan Kelebihannya untuk Tubuh10 Jenis Pemanis Alami dan Kelebihannya untuk TubuhSehat10 Jenis Pemanis Alami dan Kelebihannya untuk Tubuh10 Jenis Pemanis Alami dan Kelebihannya untuk Tubuh
Sehat
• 10 minutes read • zig-zag0 View

10 Jenis Pemanis Alami dan Kelebihannya untuk Tubuh

FitrianingsihFitrianingsih September 27, 2022
Artikel ini terakhir diperbarui September 28, 2022 by Rinaldi Syahran
10 Jenis Pemanis Alami dan Kelebihannya untuk Tubuh

Seperti yang diketahui, mengkonsumsi gula terlalu banyak bisa mengakibatkan efek buruk bagi tubuh. Beberapa penyakit yang timbul juga bisa membahayakan seperti obesitas dan diabetes. Salah satu solusinya adalah kamu bisa menggantinya dengan gula alami. Gula alami atau pemanis alami dapat ditemukan pada buah-buahan. Gula alami ini tentu lebih sehat kalau dibandingkan dengan gula rafinasi. Kira-kira apa saja pemanis alami itu? Dan apa kelebihannya? Berikut ini Qoala berikan penjelasan lebih lengkapnya.

Apa Itu Pemanis Alami?

Sumber Foto: Subbotina Anna Via Shutterstock

Pemanis alami merupakan bahan pemberi rasa manis yang diperoleh dari bahan-bahan nabati maupun hewani. Contoh pemanis alami gula tebu, gula merah, madu, dan kulit kayu manis. Gula tebu mengandung zat pemanis fruktosa yang merupakan salah satu jenis glukosa.

Selain gula, ada juga pemanis alami lain yang dapat digunakan. Tetapi perlu Ibu ingat, walaupun pemanis alami pengganti gula dianggap lebih sehat dan beberapa mengandung antioksidan, vitamin, dan mineral, tetap sebaiknya dikonsumsi secukupnya saja. Berikut ini adalah beberapa contoh pemanis alami.

  • Madu
  • Gula kelapa
  • Kurma
  • Molase
  • Sirup maple
  • Daun stevia

Tubuh memang membutuhkan gula untuk mendukung proses metabolisme. Rendahnya kadar glukosa dalam darah bahkan bisa menyebabkan kondisi bernama hipoglikemia.

Namun, terlalu banyak asupan gula juga bukan merupakan hal yang baik. Sebab, menurut banyak penelitian, ada beberapa dampak buruk yang mungkin akan terjadi pada tubuh, misalnya, risiko obesitas.

Studi menjelaskan, asupan tinggi gula dikaitkan dengan berbagai penyakit kardiovaskular, diabetes tipe 2, bahkan kanker. Maka dari itu, sangat penting untuk membatasi asupan gula yang masuk ke dalam tubuh. Konsumsi harian gula tambahan untuk pria dewasa adalah maksimal 150 kalori, setara 37,5 gram atau 9 sendok teh. Sedangkan untuk wanita, 25 gram atau 6 sendok teh, setara dengan 100 kalori.

Lalu bagaimana dengan pemanis buatan? Pemanis buatan adalah bahan sintetis yang dapat memberikan rasa manis seperti gula namun tidak ditemukan di alam seperti pada tanaman atau hewan. Beberapa pemanis buatan yang sering digunakan diantaranya sakarin, aspartam, dan asesulfam K. Kelebihan pemanis buatan dibandingkan pemanis alami yaitu pemanis buatan memberikan asupan energi lebih kecil terhadap konsumen atau tidak memberikan energi sama sekali.

Harga untuk memperoleh pemanis buatan lebih murah dibandingkan pemanis alami, dan intensitas manis yang diberikan lebih besar sehingga sedikit penambahan pemanis buatan sudah mengimbangi tingkat kemanisan pemanis alami dalam jumlah besar. Pemanis buatan adalah opsi bagi para penderita diabetes yang tidak mampu mengendalikan kadar gula dalam darah berdampak terhadap penyakit yang membahayakan penderita diabetes bila konsumsi gula berlebih.

Harga lebih rendah dan intensitas rasa manis lebih tinggi menjadi alasan bagi industri makanan lebih memilih menggunakan pemanis buatan. Namun beberapa peneliti menyatakan pemanis buatan dapat meningkatkan berbagai gangguan kesehatan yang tidak disebabkan pemanis alami.

Beberapa pemanis buatan dapat memunculkan rasa pahit atau rasa manis yang membekas pada lidah setelah makanan dengan pemanis buatan ditelan. Salah satu contoh pemanis buatan yang sangat umum digunakan dalam produk pangan adalah sakarin. Sakarin adalah pemanis buatan yang pertama ditemukan menurut sejarah yang tercatat.

Pada tahun 1960, sebuah studi membuktikan sakarin menyebabkan kanker terhadap tikus percobaan. Studi tersebut menggemparkan masyarakat karena sakarin pada saat itu diketahui sebagai satu-satunya pemanis buatan. Setelah kejadian tersebut sakarin dilarang digunakan dalam pangan hingga pada tahun 1977 penelitian berulang dilakukan untuk membuktikan kebenaran efek dari sakarin terhadap hewan percobaan.

Dan pada tahun 2002, sakarin diperbolehkan penggunaannya sebagai pemanis buatan dengan nilai Acceptable Daily Intake (ADI) 5 mg/kg berat badan. Contoh pemanis komersial yang sering digunakan pada produk pangan adalah Aspartam dan Asesulfam-K. Pemanis aspartam pada awalnya sering dianggap berbahaya bagi ibu hamil sehingga keamanannya dipertanyakan sebagai bahan tambahan pangan.

Kajian berulang dilakukan untuk membuktikan keamanan dari aspartam dan terbukti aspartam tidak berbahaya bagi manusia. Pada tahun 1996 aspartam ditetapkan dapat digunakan sebagai pemanis buatan untuk berbagai makanan dan minuman selama konsumsinya tidak berlebihan.

Studi keamanan menunjukkan bahwa nilai batas Acceptable Daily Intake atau angka asupan per hari yang diregulasi terhadap pemanis ini adalah 50 mg/kg berat badan. Demikian dengan asesulfam K atau asesulfam potasium. Pemanis ini dinyatakan boleh digunakan pada tahun 1992 oleh FDA untuk permen karet dan makanan kering. Pada tahun 1998 pemanis ini boleh digunakan dalam minuman dengan kadar yang cukup.

Berdasarkan regulasi keamanannya, asesulfam-K memiliki nilai ADI 15mg/kg berat badan. Studi keamanan terhadap aspartam menjelaskan bahwa pemanis ini tidak memiliki kalori dan bersifat non-glikemik, artinya pemanis ini sangat baik bagi penderita obesitas dan diabetes. Pemanis alami dan pemanis buatan memiliki keunggulan dan kelemahan masing-masing maka dari itu kita sebagai konsumen dapat menentukan jenis pemanis mana yang paling baik bagi tubuh kita.

Apabila kamu tidak menginginkan kalori dari pangan yang kita konsumsi maka pemanis buatan adalah pilihan yang bijaksana dan jika kamu tidak mempermasalahkan asupan energi dari pemanis yang dikonsumsi maka pemanis alami dapat menjadi pilihan untuk pangan yang akan dikonsumsi.

Semuanya kembali lagi tentang pola konsumsi, bukan hanya meninjau dari sisi evaluatif pemanis. Pemanis alami dan pemanis buatan takkan berbahaya sejauh pemanis yang dikonsumsi tidak berlebihan dan selama bahan yang digunakan telah memenuhi standar yang ditetapkan peraturan yang berlaku.

Di Indonesia, pemanis buatan termasuk sebagai bahan tambahan pangan yang diperbolehkan dengan kadar tertentu dan golongan tertentu berdasarkan Permenkes No.33 Tahun 2012.

Kelebihan Pemanis Alami

Pemanis alami memiliki kelebihan tersendiri. Pemanis alami dapat menjadi pilihan pengganti gula pasir dan sejenisnya dikarenakan indeks glikemiknya yang lebih rendah. Indeks glikemik merupakan kemampuan makanan sehat dicerna tubuh dan meningkatkan kadar glukosa dalam darah.

Semakin tinggi kadar indeks glikemiknya, semakin cepat makanan tersebut dapat meningkatkan kadar glukosa darah. Walau memiliki indeks glikemik yang lebih rendah, tetap pemanis alami juga perlu dikontrol asupannya, dengan mengonsumsi sebanyak 4 sendok makan atau 50 gram dalam 1 harinya sesuai anjuran.

Pemanis alami terdiri atas kalori yang tinggi di dalamnya yang memberikan konsumen asupan energi. Apabila kita mengonsumsi pemanis alami terlalu tinggi per harinya akan meningkatkan berat badan secara drastis. Dan jika tidak diimbangi dengan keluaran energi yang seimbang dengan asupan energi yang diperoleh. Risiko lain dari konsumsi pemanis alami yang berlebihan adalah diabetes, obesitas dan karies gigi. Kementerian Kesehatan RI (Kemkes) menyarankan konsumsi gula per hari yaitu 50 gram (4 sendok makan) gula .

Jenis-jenis Pemanis Alami

Sumber Foto: Africa Studio Via Shutterstock

Kamu harus tahu, bahwa ada makanan manis yang bisa dikonsumsi tanpa gula. Inilah makanan manis yang bisa dikonsumsi, diantaranya sebagai berikut:

1. Madu

Madu dianggap sebagai salah satu pemanis alami terbaik. Rasa manis ini diperoleh dari nektar bunga yang diambil oleh lebah madu. Sejak zaman dulu, madu telah digunakan sebagai pemanis alami karena memiliki fruktosa tingkat tinggi.

Madu lebih manis 25 persen dibandingkan gula pasir. Manfaat kesehatan dari madu mentah sangat banyak diantaranya memiliki efek antioksidan, antiinflamasi, antibakteri, anti-diabetes, pencernaan, pernapasan, dan sistem saraf.

Cara menggunakannya, daripada menambahkan gula ke dalam sereal, teh dan kopi, gunakanlah madu. Kamu juga bisa menuangkan madu sebagai campuran yogurt dan salad.

2. Monk Fruit Sweetener

Monk fruit sweetener di ekstrak dari buah siraitia grosvenorii. Alternatif pemanis alami ini mengandung 0 kalori dan 100-250 kali lebih manis dibandingkan dengan gula. Monk fruit sweetener mengandung fruktosa serta glukosa, tetapi rasa manis di dalamnya monk fruit sweetener didapat dari antioksidan bernama mogrosides.

Terdapat penelitian yang menyatakan bahwa penggunaan monk fruit sweetener, berpengaruh minimal pada asupan kalori harianmu, kadar glukosa darah, dan kadar insulin, dibandingkan dengan minuman manis sukrosa.

Monk fruit atau buah monk memiliki manfaat sebagai pemanis alami yang dinilai lebih sehat dari gula pasir biasa. Mungkin dikenal dengan sebutan lain seperti buah biksu yang terdengar asing bagimu. Tetapi tahukah kamu? Bahwa buah ini memiliki banyak khasiat bagi kesehatan. Monk fruit berasal dari China Selatan dan Thailand Utara, yang dapat digunakan sebagai pemanis alami dengan nol kalori, nol natrium, dan nol lemak. Menariknya, buah ini memiliki rasa manis yang kaya, yaitu 500 kali lipat lebih manis daripada gula tebu biasa.

Beberapa pemanis buatan seperti Equal dan Splenda dapat menyebabkan efek samping seperti gas berlebih, kembung, ataupun reaksi alergi. Lain halnya dengan monk fruit, yang konon bisa menjadi pemanis alami rendah efek samping. Jika dilihat dari luar, maka buah bulat ini terlihat seperti melon coklat kecil yang ukurannya tidak lebih besar daripada apel. Diketahui masyarakat di China sudah sejak lama menggunakan untuk mengobati beberapa penyakit.

3. Coconut Sugar

Gula kelapa adalah getah kelapa yang didehidrasi dan direbus.Kandungan fruktosa gula kelapa yang rendah membuat gula ini memiliki indeks glikemik yang rendah sehingga sangat baik untuk kesehatan.Gula kelapa juga memiliki antioksidan dan jumlah karbohidrat yang sama dibandingkan dengan gula putih biasa. Meskipun sama dengan gula putih biasa, gula kelapa memiliki keunggulan karena tidak disuling atau diubah secara kimia dan tidak mengandung bahan buatan. Gula kelapa memiliki kandungan vitamin C, potasium, magnesium, kalsium, zat besi, tembaga, dan fosfor. Dan juga memiliki sejumlah kecil fitonutrien, seperti flavonoid, polifenol, dan anthocyanin.

4. Stevia

Mungkin kamu masih belum begitu familiar dengan daun stevia. Tanaman dengan nama ilmiah Stevia Rebaudiana ini memiliki rasa manis, namun aman untuk dikonsumsi secara berkala karena tidak mengandung gula. Jadi, dijamin tidak akan membuat berat badanmu naik.

Stevia juga memiliki ragam manfaat kesehatan. Menurut salah satu riset, stevia mengandung Stevioside yang dapat membantu menurunkan tekanan darah sekitar 14%. Kabar baiknya, saat ini sudah tersedia produk kemasan ekstrak stevia. Jadi, lebih mudah untuk dikonsumsi.

5. Erythritol

Sama dengan xylitol, erythol merupakan gula alkohol yang sangat manis untuk dikonsumsi dengan kandungan kalori yang sedikit. Kandungan kalori di dalamnya hanya 0,24 kalori per gram, erythritol mengandung 6% dari kalori gula biasa.

Rasanya juga hampir persis seperti gula, membuatmu mudah berpindah ke pemanis alami yang satu ini. Erythritol tidak meningkatkan kadar glukosa darah, insulin, kolesterol, atau trigliserida, jadi aman untuk dikonsumsi saat ini.

6. Kurma

Kurma manis dan rasanya seperti karamel dan bisa menjadi pengganti gula rafinasi yang sehat. Kurma adalah sumber nutrisi yang sangat baik seperti vitamin C, vitamin B kompleks, selenium, potasium, tembaga dan magnesium.

Gunakan pasta kurma untuk smoothie, makanan yang dipanggang, bumbu perendam, saus salad. Kamu juga bisa membuat pasta kurma dengan merendam kurma dalam air panas sampai menjadi lunak. Lalu masukkan kurma yang direndam dalam blender bersama dengan satu sendok makan air dan blender sampai halus.

7. Sirup Yacon

Ekstrak tanaman yacon yang berasal dari daratan Amerika Selatan ini mempunyai rasa manis dan berwarna gelap dengan konsistensi kekentalan seperti molase. Dalam sirup Yacon terkandung 40-50% Fructooligosaccharides yang bisa memberi makan bagi bakteri baik di usus dan tentunya sangat penting untuk kesehatan tubuh secara keseluruhan.

Sirup Yacon mengandung 1,3 kalori per gram atau sepertiga kalori gula biasa dan bisa memberikan manfaat bagi kesehatan. Riset menunjukkan bahwa sirup yacon bisa mengurangi berat badan, indeks glikemik, hingga memperkecil resiko terkena kanker usus besar.

8. Sukrosa

Sukrosa adalah gula alami yang ditemukan pada buah-buahan, sayuran, dan biji-bijian. Sukrosa juga disebut sebagai gula meja yang dikonsumsi sehari-hari untuk memasak atau membuat minuman.

Jenis gula ini juga biasanya ditambahkan ke dalam makanan olahan, seperti permen, es krim, sereal, makanan kaleng, soda, dan minuman manis lainnya. Gula meja yang ditemukan dalam makanan olahan tersebut biasanya diekstraksi dari tebu atau bit gula.

Gula sebagai struktur paling sederhana dari karbohidrat terbagi menjadi dua jenis yaitu monosakarida atau disakarida. Sukrosa sendiri adalah disakarida yang terdiri dari satu glukosa dan satu molekul fruktosa, atau 50% glukosa dan 50% fruktosa.

9. Sirup Beras Merah

Terbuat dari beras merah yang rasanya hampir sama dengan karamel dan butterscotch. Satu sendok teh sirup beras merah hanya mengandung sekitar 13 kalori.

Sirup beras merah dibuat dengan memasak beras merah sampai berubah menjadi sirup. Beberapa tahun terakhir, penggunaan sirup beras merah makin populer, terutama untuk membuat makanan kesehatan dan cemilan.

10. Gula Jagung

Gula jagung adalah produk substitusi atau pengganti gula biasa yang biasa digunakan di minuman bersoda atau minuman dengan perasa buah lainnya. Secara kimia, gula jagung yang tinggi fruktosa ini berbeda dengan gula biasa. Ada kontroversi bahwa gula jagung lebih berbahaya bagi tubuh, namun belum banyak bukti yang mendukung.

Satu yang pasti, mengonsumsi segala jenis pemanis entah itu gula jagung atau gula pasir biasa dapat menambah asupan kalori. Jika terus menerus terjadi dalam jangka panjang, tentu kesehatan menjadi konsekuensinya, seperti risiko penyakit jantung dan menjadi penyebab diabetes.

Idealnya, konsumsi gula tidak lebih dari 10% dari seluruh asupan kalori dalam sehari. Ini bukan hanya gula dalam bentuk gula pasir atau gula jagung saja, tapi juga makanan dan minuman apapun yang manis.

Jika ingin menjaga kesehatan tubuh, kurangi asupan pemanis tambahan dalam bentuk apapun. Terlebih, jenis pemanis seperti gula jagung yang dulunya disebut high fructose corn syrup digunakan di hampir seluruh makanan yang diproses.

Gula jagung diperoleh dari proses pembuatan sirup jagung (corn syrup). Di Amerika Serikat, sudah tidak asing lagi menggunakan gula jagung sebagai tambahan pemanis di makanan olahan dan minuman soda.

Dulu, gula dari jagung menjadi populer pada akhir tahun 1970an saat harga gula biasa melejit tinggi. Sementara di saat yang sama, harga jagung cukup rendah karena ada subsidi dari pemerintah.
Gula jagung kerap dituding sebagai pemicu obesitas dan masalah penyakit lainnya. Sehingga gula jagung untuk aktivitas diet tidak disarankan. Banyak yang menganggap gula jagung lebih buruk ketimbang gula biasa. Meski demikian, para pakar sepakat bahwa belum ada bukti kuat mendukung klaim ini. Justru, mengonsumsi gula atau pemanis tambahan dalam jenis apapun tetap buruk bagi kesehatan.

Sebagai informasi, penyakit diabetes yang termasuk kelompok penyakit metabolik. Kondisi ini tidak bisa sembuh, namun dapat terkontrol. Artinya, orang tersebut bisa mempertahankan kondisi tubuh dengan kadar gula darah normal yang stabil. Sehingga, ada beberapa pihak perusahaan asuransi yang tidak memproteksi penderita diabetes karena risiko biaya perawatan kesehatannya cukup besar. Oleh Karena itu, untuk informasi lebih lengkap terkait asuransi mana saja yang meng-cover penyakit diabetes, kamu bisa mengeceknya di Qoala Apps atau Blog Qoala.

Share this on


                    share twitter share facebook share linkedin copy link Copy Link
Fitrianingsih

Fitrianingsih

contributor

A mother who loves to write. Because writing is the painting of the voice.

user linkedin user facebook

Explore other articles


Info Asuransi
Form
• 0 minutes read zig-zag 13528 Views

Info Asuransi

Yahya Kus HandoyoYahya Kus Handoyo • November 23, 2020
14 Cara Cari Uang di Internet Tanpa Modal untuk Pemula
Inspirasi
• 11 minutes read zig-zag 2640 Views

14 Cara Cari Uang di Internet Tanpa Modal untuk Pemula

Riza Dian KurniaRiza Dian Kurnia • December 1, 2020
20 Cara Menabung dengan Cepat, Uang Dijamin Terkumpul Kilat
Tabungan
• 9 minutes read zig-zag 20781 Views

20 Cara Menabung dengan Cepat, Uang Dijamin Terkumpul Kilat

Riza Dian KurniaRiza Dian Kurnia • December 1, 2020
Panduan Cara Peminjaman Uang di Bank Terlengkap pada 2021
Kredit
• 14 minutes read zig-zag 9930 Views

Panduan Cara Peminjaman Uang di Bank Terlengkap pada 2021

Yogarta AwawaYogarta Awawa • December 1, 2020
Over Kredit Rumah: Dari Cara, Biaya, Untung, Rugi, hingga Tips
Kredit
• 9 minutes read zig-zag 9049 Views

Over Kredit Rumah: Dari Cara, Biaya, Untung, Rugi, hingga Tips

Riza Dian KurniaRiza Dian Kurnia • December 1, 2020
dapatkan Qoala

Diskon hingga 40%

Untuk produk asuransi pilihan kamu

Cek Premi Sekarang
dapatkan Qoala

Langganan Newsletter Qoala.app!

Selalu update dengan promo terbaru dari Qoala.app dengan berlangganan newsletter kami.

Cari Asuransi Kesehatan Terbaik di Qoala